// Sengaja Aku Jatuh Cinta: Bab 12


“MENJAWAB lagi!” 

Rizqin terkedu. Dia jadi malu apabila sejak tadi Encik Muhammad asyik memarahinya di hadapan Noah dan Dinie. Naik tebal mukanya setiap kali bertentang mata dengan Dinie yang turut sama merenungnya tajam. Gadis itu kini ringkas memakai jaket tebal dan seluar panjang. Tudung bawal juga nampak senget. 

“Sudahlah babah.” Ezzaty menarik tangan Encik Muhammad dan memimpin babahnya supaya duduk dulu. Walaupun dia faham dengan kemarahan babahnya itu, malu juga kerana adiknya itu dimarahi di rumah Dinie. Sewaktu Rizqin menelefonnya tadi, memang dia sudah berada berhampiran dengan rumah. Mereka terpaksa berpatah semula ke rumah selepas menghantar ketiga-tiga anaknya kerana tertinggal susu Aidan. Kebetulan, sebaik sahaja sampai, pintu pagar dan rumah Dinie tidak bertutup. Dia yang tahu kedudukan bilik Dinie, terus mencari adiknya dan memang betul-betul terkejut melihat Rizqin di dalam bilik itu. Dinie pula seperti baru sedar, dan nampak bingung melihat Rizqin. 

Rizqin garu kepala. Kalau dia menjawab, ditengking. Kalau tidak menjawab, dia disuruh menjawab. Pening dia dengan babahnya sendiri. 

“Sabar dulu babah. Kita bincang dulu,” pujuk Megat Fadli pula. Belakang badan Aidan yang tertidur menerap di atas sofa ditepuk perlahan. 

“Adik kamu ni… dah conteng arang kat muka babah. Malu babah, anak Haji Muhammad berdua-dua dengan bukan muhrim dalam bilik. Itulah belajar jauh-jauh sampai luar negara, ini yang kamu bawa balik?” Tajam mata Encik Muhammad merenung anak lelakinya. 

Rizqin telan air liur. Bukan dia yang hendak belajar di luar negara, tetapi babah dan emaknya juga beria-ia mahu semua anak-anaknya mendapat ijazah dari negara orang! 

“Tapi babah….” 

“Diam!” 

Rizqin terkulat-kulat pula sebelum matanya tertancap pada Noah yang tiba-tiba meraung. Memang sejak tadi Noah mengalirkan air mata, tetapi mungkin tempikan babahnya tadi mengejutkan Noah. 

“Syyy….” Dinie cuba memujuk adiknya. Kepalanya rasa pening, tetapi dia gagahkan juga kerana tiba-tiba sahaja dikejutkan dengan kehadiran keluarga jirannya ini. Malah memang langsung tidak sedar Rizqin turut berada di dalam biliknya. Dia bertambah malu apabila memikirkan dirinya yang hanya memakai gaun tidur dan tidak bertudung! 

“Noah… Noah nak abang.” 

Bukan mata Dinie sahaja yang bulat, seisi rumah juga saling berpandangan. Terkejut dengan permintaan Noah itu. 

“Sini.” Rizqin memanggil anak kecil itu. Sekelip mata, Noah berlari ke dalam pelukan Rizqin dan memeluk erat leher Rizqin. 

“Atuk marah abang ke?” soal Noah perlahan. 

“Atuk bukan marah Noah,” pujuk Rizqin. 

Dinie masih terpinga. Dia tidak pasti sejak bila adik tunggalnya itu rapat dengan Rizqin? 

“Kita bincang elok-elok dengan Dinie dan adik dulu, abang. Kalau marah-marah macam ni, sampai bila-bila semua ni tak selesai,” pujuk Puan Syarifah dengan senyuman. Belakang badan suaminya diusap perlahan. Sejak dulu, kalau suaminya ini naik angin kerana anak-anak, memang cara terbaik adalah mengusap lembut belakang badan Encik Muhammad. 

“Atuk marah abang?” soal Noah melepaskan pelukan pada leher Rizqin. Dia pandang pula wajah Encik Muhammad seperti minta penjelasan. 

Encik Muhammad jadi terkulat-kulat. 

“Err… atuk marah Abang Rizq sebab Abang Rizq nakal,” jawab Ezzaty bagi pihak adiknya apabila melihat Rizqin nampak serba-salah menjawab soalan itu. Nak tersenyum juga dia melihat riak muka babahnya juga berubah. 

“Atuk janganlah marah Abang Rizq. Noah yang suruh Abang Rizq masuk rumah tengok kakak dalam bilik. Noah ingat kakak dah mati, dan kena tanam macam abah dan mama. Kalau kakak kena tanam, Noah nak duduk dengan siapa?” Tangisan Noah kembali kedengaran. 

Dinie betul-betul terkejut. Kata-kata itulah diberitahu adiknya apabila Noah bertanya kenapa abah dan mamanya ditanam setiap kali mereka melawat kubur arwah. Seisi rumah saling berpandangan dengan wajah terkejut. 

“Abang dah bagitahu, kakak Noah okay je,” pujuk Rizqin. 

“Jadi Noah yang suruh awak masuk tadi?” soal Dinie. Betul juga, kenapa dia tidak terfikir hal itu. Tidak mungkinlah Rizqin menceroboh masuk rumahnya pula. 

Rizqin mengangguk. Tidak mungkin dia hendak memanjat pagar. 

“Noah panggil-panggil saya masa saya nak pergi kerja tadi. Noah yang bagi remote gate kat saya. Err… bila masuk bilik awak….” Rizqin tidak jadi meneruskan kata-kata. Terasa mukanya membahang apabila teringat keadaan gadis itu. 

Dinie juga ikut tertunduk kerana dia seperti faham apabila melihat muka merah padam lelaki itu. Mesti lelaki itu melihat keadaan dirinya tadi. 

“Abang tak mahu masuk mula-mula bila Noah ajak. Abang suruh Noah buka pintu. Abang suruh Noah kejut kakak dulu. Bila Noah kejut-kejut kakak tak nak bangun, baru abang masuk. Bila abang masuk, abang suruh Noah tutup badan kakak. Abang cakap kakak sejuk….” 

Tidak jadi Noah meneruskan kata-kata apabila tangkas mulut Noah ditutup Rizqin. Ya Allah, memang muka Rizqin kini terasa seperti disimbah air panas! 

Ezzaty dan Megat Fadli saling berpandangan sebelum melepas pandang pada Dinie yang nampak pucat, tetapi pipi gadis itu sedikit merah. Perlahan-lahan bibirnya kedua-dua terukir dengan senyuman. 

Encik Muhammad mengeluh. Dia bersandar. Dia memandang pula isterinya yang hanya tersenyum. Kemudian, dia menung syiling, sebelum matanya kembali tajam merenung Dinie dan Rizqin. 

“Kenapa babah?” Rizqin telan air liur. 

“Adik ada girlfriend?” soal Encik Muhammad, serius. 

“Hah?” Terasa darah merah betul-betul naik ke muka. Pertama kali, babahnya bertanya soalan seperti itu. 

“Babah tanya, adik ada girlfriend?” Suara Encik Muhammad bertukar lembut. 

“Err… kalau girl… friend memang ramai.” 

“Ramai?” Berkerut dahi Encik Muhammad. 

“Adik, babah serius tu.” Tekan Ezzaty. Dia tahu sangat maksud kata-kata Rizqin tadi. Memang sejak kecil, adiknya itu ramai kawan perempuan. Soalan itu memang selalu dijawab main-main sahaja. 

“Kawan perempuan Rizq memang ramai. Tapi, kalau kekasih tu, setakat ni… takde lagi.” 

“Betul?” Encik Muhammad tunjuk muka curiga. 

“Tak guna Rizq nak tipu. Selama ni, pernah ke Rizq bawa balik mana-mana perempuan tunjuk kat babah?” 

Encik Muhammad mengangguk seperti berpuas hati dengan kata-kata anaknya itu. 

“Dinie pula… ada boyfriend?” 

Yakin Dinie menggeleng. 

“Betul ke?” 

“Hah?” Terpinga pula dengan soalan Rizqin yang agak laju itu. 

“Sabar Rizq. Biar babah yang tanya,” sampuk Ezzaty. 

“Err….” Rizqin garu kepala. Kali ini, dia memang patut terjun lombong. Kenapalah mulut ini cepat sahaja menyampuk? 

“Jangan gelojoh,” sambung Megat Fadli pula dengan sengihan nakal. 

“Betul, Dinie takde boyfriend?” 

Dinie menggeleng. 

“Tunang?” 

Semakin laju Dinie menggeleng. 

“Baguslah macam tu.” Encik Muhammad tersenyum tiba-tiba. 

“Kenapa pak cik?” Berkerut dahi Dinie. 

“Dinie ada, saudara lain?” 

Lambat-lambat Dinie menggeleng. 

“Hmm… alang-alang semua ada, biarlah pak cik wakilkan diri merisik Dinie bagi pihak anak pak cik, Rizqin Emeryzal. Nanti mak cik bagi cincin pada Dinie.” Sekali lafaz, Encik Muhammad menuturkan kata-kata dengan yakin. 

“Babah!” Rizqin terus berdiri tegak. Dia betul-betul terkejut. Nasib baik teringat pada Noah yang masih berada di atas ribanya. Anak kecil itu turut didukung. Noah juga nampak terkejut dengan tindakan spontan Rizqin tadi. 

“Apa?” Selamba pula riak wajah Encik Muhammad, seperti memang sudah biasa risik merisik ini. 

“Babah nak suruh Rizq kahwin dengan Dinie?” soal Rizqin sepatah-sepatah. 

“Adik takde masalah pendengaran lagi kan?” Selamba Encik Muhammad menyindirnya. 

“Tapi….” Rizqin melepas pandang Dinie yang seperti patung. 

“Dinie….” Ezzaty yang seperti faham dengan reaksi Dinie tadi, segera menghampiri gadis itu dan mengusap belakang badan Dinie. 

“Tapi, babah….” Rizqin pandang lama Dinie. Ish, kenapa dia kena kahwin dengan Dinie pula walaupun memang terlintas dalam fikirannya mahu mengajak Dinie kahwin dulu! 

“Ada masalah ke?” 

“Babah, tiba-tiba risik Dinie. Terkejutlah dia,” balas Rizqin, tidak berpuas hati. 

“Ingat, apa adik dah buat?” soal Encik Muhammad dengan wajah kembali serius. 

“Tapi… darurat bah! Bukan Rizq sengaja nak masuk bilik Dinie. Noah pun ada jadi saksi. Rizq memang tak buat apa-apa.” Kali ini dengan rasa tidak berpuas hati, panjang Rizqin mengeluarkan hujah. 

“Adik tu peguam, Noah tu… baru lima tahun. Agaknya kalau masuk court pun, awal-awal adik dah kalah.” 

“Tapi babah….” Rizqin mengeluh. Dia yang masih mendukung Noah terus melangkah keluar. Kepalanya pula yang pening. Noah yang tidak mengerti apa-apa turut dibawa bersama. 

“Macam mana dengan cadangan nak jodohkan Rizq dengan anak Zubaidah?” soal Puan Syarifah. Dia turut sama terkejut dengan kata-kata suaminya tadi. Lagipun berminggu-minggu dia dan suaminya memujuk Rizqin supaya menerima cadangan mereka bagi menjodohkan Rizqin dengan Syazana, anak kawan baiknya, yang juga kawan sepermainan Rizqin sewaktu kecil. Tiba-tiba hari ini, suaminya mahu kahwinkan Rizqin dengan gadis yang baru dikenalinya ini! 

“Kita tak beritahu apa-apa lagi pada kawan awak tu. Hmm… saya dah buat keputusan, menantu saya… Dinie.” 

“Dinie….” Ezzaty masih memanggil Dinie. Kesian pula melihat gadis itu yang betul-betul nampak terkejut. 

“Yang, pergi bawa Dinie masuk bilik,” suruh Megat Fadli pada isterinya. 

Ezzaty pandang wajah suaminya sebelum mengangguk. 

“Keputusan abang muktamad. Apa-apa pun, kita bincang dengan Dinie nak tetapkan tarikh nanti lepas dia sihat,” ucap Encik Muhammad dan terus bangun. Sempat pula mengambil Aidan yang masih tidur.

Terima kasih kerana membaca. ^^