Sengaja Aku Jatuh Cinta: Bab 8


DINIE membetulkan belitan pada shawl yang dipakainya. Dia jadi tidak selesa memandangkan bilik yang agak sempit dan panas. Putaran pada kipas yang sudah uzur sahaja mampu memberikan angin, tetapi digunakan sepenuhnya pada si kecil Elisa. Comel sungguh anak Fina. Walaupun masih belum mempunyai surat beranak, tetapi si kecil itu dipanggil Elisa. Matanya bulat sahaja, terkelip-kelip memandang Dinie dan Fina. 

“Sampai bila Fina nak menyorok macam ni?” 

Fina tersenyum. Dia sebenarnya agak berat hati untuk ditemu ramah. Walaupun Dinie berjanji yang nama dia akan dirahsiakan, termasuklah wajah mereka, tetapi jauh di dalam hati Fina, dia takut dia akan dijumpai. 

“Entahlah kak. Saya nak keluar beli susu Elisa pun saya fikir sepuluh kali. Saya nak balik kampung, saya tahu keluarga saya tak mungkin terima saya. Saya kotor kak. Saya takut Elisa akan ikut jejak saya. Saya buntu kak. Saya tak tahu macam mana nak besarkan Elisa. Saya seorang diri. Saya nak serahkan Elisa pada orang lain, saya tak sanggup walaupun saya tahu Elisa mungkin akan lebih bahagia dengan orang lain.” 

Dinie terdiam. Dia cuba mengawal ekspresi mukanya. Itu merupakan salah satu kriteria yang perlu ada untuk menjadi wartawan. Sedih mengenangkan nasib Fina. Malang sekali nasib gadis yang baru berusia 17 tahun ini. Sepatutnya pada usia sebegini, dia sedang bergelumang dengan nota- nota untuk menghadapi SPM. Tetapi lain pula ujian yang dimilikinya kini. 

“Umur berapa Fina datang KL?”

“15. Masa tu saya ikut pakwe saya. Tak guna betul dia kak. Dia tipu saya. Bila saya sampai sahaja KL, dia terus jual saya kat kelab malam tu. Dia nak langsaikan hutang dia.”

“Macam mana kenal dia?”

“Kawan-kawan. Lepas tu kami makin rapat. Bodoh betul. Sebab cinta saya ikut dia sampai KL. Saya tinggalkan keluarga saya. Saya anak bongsu kak. Ayah dan mak saya pun dah tua. Saya tahu, kalau dia orang tahu apa yang berlaku pada saya… saya dah macam bunuh mereka kak. Biarlah mereka tak tahu apa yang berlaku pada saya.”

“Lepas tu apa terjadi?” Dinie membiarkan perakam terpasang. Buku nota kecil untuk menulis kata-kata Fina erat dalam genggamannya. 

“Lepas kena jual… saya takut sangat. Mula-mula saya hanya kena layan pelanggan. Kebanyakan pelanggan saya bukan orang Malaysia. Kelab tu memang high class kak. Kegiatan mereka memang belakang tabir. Sepatutnya umur macam saya masa tu, mana boleh kerja. Mula- mula saya hanya layan…. lepas tu saya diajar minum arak.. Semakin lama, saya dah biasa minum air jijik tu kak. Saya dah biasa hisap rokok. Saya semakin seronok, sebab setiap kali layan pelanggan… banyak duit saya dapat.. sampailah satu malam, saya masuk perangkap. Minuman saya ada pil. Saya pengsan dan esoknya saya atas katil, tanpa pakai apa-apa. Lelaki yang saya tidur tu, mat salleh. Sampai sekarang saya ingat muka dia.”

Dinie tarik nafas. Mukanya merah menahan tangis. Kesiannya Fina. Lama dia merenung Elisa. Patutlah rambut dan matanya coklat. Dinie pasti, ayahnya bukan orang Melayu dan Fina sendiri tidak tahu siapakah ayah Elisa yang sebenarnya. 

“Bila saya dapat tahu saya mengandung, saya terkejut. Orang tu suruh saya gugurkan.”

“Siapa?”

“Pengurus kelab tu.”

“Lepas tu?”

“Tapi kemudian mereka tak bagi… mereka suruh saya jaga kandungan saya tu. Sebabnya mereka dapat tahu, ada kegiatan penjualan bayi. Mereka yakin anak yang saya kandung, anak kacukan. Sebab hampir semua lelaki yang saya layan, memang bukan orang Melayu. Memang betul kan kak?” Terus Fina mengusap rambut lebat anaknya yang agak berpintal. Comel sekali Elisa. 

“Macam mana Fina larikan diri?”

“Mereka hantar saya pergi satu rumah ni. Saya hanya tunggu masa nak lahirkan Elisa je. Macam-macam cara saya fikir nak larikan diri. Sampailah suatu hari tu.. lepas Elisa selamat dilahirkan. Waktu tu orang-orang yang jaga saya keluar beli makanan. Masa tu, saya dah sempat curi kunci. Dia orang tak sedar langsung.. dan saya selamat sampai sini.” 

“Jauh Fina lari dari rumah tu kan?”

Fina angguk kepala.

“Siapa tolong?”

Fina terdiam. 

“Akak dah lama pelik. Takkan Fina boleh larikan diri sejauh ni. Siapa tolong Fina? Carikan rumah ni untuk Fina?” 

“Kawan saya yang juga jadi pelacur macam saya. Dia yang tolong.. selama saya kat rumah tu, dia yang selalu jenguk saya. Dia baik. Dia yang suruh saya lari, kalau saya masih mahu bersama dengan Elisa. Sebab kalau saya tak lari, Elisa kena jual dan saya kembali pada kerja lama. Akak tu baik… dia suruh saya cari kehidupan yang baru. Dia dah anggap saya macam anak sendiri.” 

“Sekarang dia datang jumpa Fina lagi?”

Fina menggeleng. 

“Sebelum saya rancang nak lari. Dia bagi saya duit. Dia bagi alamat rumah ni. Dia suruh saya cari rumah ni. Tapi kak… orang sekeliling pandang serong pada Fina. Sebab Fina muda dan dah ada anak. Anak haram pula tu.” Tangisan Fina mula kedengaran. 

Dinie telan air liur. Air matanya bergenang.

“Sabar dik. Setiap makhluk ALLAH diuji dengan pelbagai cara. Kalau kita tidak diuji, kita diuji kerana kita hamba-Nya. Barulah kita tahu, betapa berharga hari ini. Pengalaman silam tu… kita simpan baik- baik. Kita buka buku baru. Fina mulakan bab baru dalam hidup Fina bersama- sama dengan Elisa.”

“Tapi kak, berat sangat ujian ni kak. Saya tahu, sejak saya tinggalkan kampung, saya dah lama tak cium sejadah kak. Saya dah lupa bagaimana nak mengucap kak. Saya dah minum banyak sangat air jijik tu kak. Mula-mula saya terpaksa, tetapi semakin lama… saya seronok kak.” 

Dinie seka air matanya. Dia mengucap di dalam hati. Semoga ALLAH membuka pintu taubat seluas-luasnya untuk insan yang baru sahaja mengenal dunia ini. Tetapi 1001 satu ujian yang sudah ditempuhinya. 

“Saya nak taubat kak. Saya nak jadi ibu yang baik pada Elisa kak.” 

Dinie mengangguk. Dia menggenggam tangan Fina lama. Tajam dia merenung mata Fina sebelum beralih pada Elisa yang sudah terlelap. Dia tersenyum tawar. Apakah pula ujian yang bakal ditempuh Elisa apabila dia besar kelak? 

“Syukurlah Fina ada fikir macam tu. Akak ni bukanlah pandai sangat. Tapi kalau Fina betul-betul nak berubah. Fina boleh pergi ke jabatan kebajikan. Banyak sangat NGO yang sudi membantu insan-insan macam Fina ni. Percayalah Fina baru nampak ujian yang ALLAH bagi pada Fina, Fina dah rasa berat sangat. Tapi ada lagi insan yang lagi teruk ujiannya.” 

Fina mengangguk. 

“Mana tandas Fina?” soal Dinie setelah lama mereka berdua berdiam diri. 

“Tu.” Tunjuk Fina pada pintu yang agak usang rupanya. 

“Sekejap ye.” Terus Dinie minta diri. Sebenarnya dia cuba untuk mengawal emosinya kini. Dia takut, semakin lama berhadapan dengan Fina. Dia sukar mengawal emosinya. Dia menyeka air mata. 

Lama Dinie melihat sekitar tandas yang baru dimasukinya kini sebelum mendongak memandang atap. Berlubang. Sebiji baldi terletak bersebelahan dengan mangkuk tandas. Cermin yang sudah terpecah dua masih elok melekat pada dinding. Beberapa pakaian yang masih belum berbasuh, masih berada di dalam baldi. Dia pelik. Bagaimana air disalurkan kerana langsung tiada paip di dalam tandas ini. Walaupun uzur, tetapi tandas ini bersih. Sama dengan keadaan rumah Fina. Bersih dan kemas walaupun serba kekurangan. Air matanya menitik lagi. Sukarnya Fina hendak meneruskan hidup kelak. Tanpa pelajaran dan tentunya dengan seorang anak. Elisa memang kurnia ALLAH pada Fina yang sekali gus mengubah hidup Fina dan menolongnya keluar dari lembah kehinaan itu. 

“Lepaskan aku lah!” Jeritan nyaring Fina kedengaran.

Dinie pegang mulut. Terkejut. Siapa tu? 

Suara tangisan Elisa juga nyaring menangis. Sama nyaring dengan jeritan Fina sebelum beberapa suara kasar kedengaran mengutuk Fina.

Dinie pegang mulut. Mukanya pucat. Jantungnya berdegup kencang. 

Tolong aku. Call polis sekarang. Aku kat rumah Fina. ASAP.
Selesai menghantar SMS pada sumbernya Dinie menyorok di belakang pintu yang sudah dikunci dari dalam. Dia risau kedatangannya diketahui mereka. Fina pasti mereka adalah orang- orang yang mencari Fina selepas Fina lari dahulu.

“Lepaskan anak aku,” jerit Fina. Dia cuba merampas Elisa tetapi Elisa sudah dijulang tinggi. Lima orang lelaki yang amat dikenali Fina. Semuanya bekerja di kelab malam tersebut. Semuanya pengawal kecuali Mike. Dia adalah lelaki yang menghancurkan hidup Fina. Dia merupakan pengurus di kelab malam tersebut dan juga lelaki yang membeli Fina dahulu. 

“Lepaskan Elisa,” jerit Fina sekali lagi. Kali ini lebih kuat jeritannya. 

Mike ketawa. Dia membelai pipi gebu Elisa. Comel sekali bayi tersebut. Putih gebu. Matanya bulat dan berwarna coklat. 

“Kau ingat aku akan lepaskan kau begitu sahaja. Aku dah cakap… kalau kau larikan diri. Aku akan cari kau sampai ke lubang cacing.” 

“Lepaskan aku,” jerit Fina. Dia meronta cuba melepaskan diri daripada pelukan salah seorang pengawal. Dia jadi jijik bila dipegang mereka.

“Lepaskan Elisa,” rayu Fina pula. 

Mike ketawa lagi.

“Elisa ye? Sedap nama anak kau…. dan tak lama lagi aku pasti akan bertukar nama.” Tawa Mike semakin kuat. Dia gembira kerana bertemu dengan Elisa. Dia mengetahui kedudukan gadis itu setelah berminggu-minggu menyiasat. Harapkan pagar, pagar makan padi! Tak guna betul perempuan tua tu. Dia ditipu hidup-hidup. Sekarang perempuan itu merana atas perbuatannya sendiri. 

“Jangan jual anak aku.” Tangisan Fina pula kedengaran. Dia memandang Elisa sayu. Dia tidak sanggup melepaskan Elisa pergi dari hidupnya. 

“Sudah! Jangan harap. Anak kau ni… aku boleh dapat dengan harga RM 50 ribu tahu tak?”

Fina menggeleng. Anaknya lagi bernilai dari intan mahupun permata. Dia lebih rela nyawanya ditukar daripada melihat anaknya jauh dari dirinya. 

“Kau!” Muka Fina dipegang kemas. Dia geram. Sakit hatinya. 

“Bos, aku rasa ada orang lain kat sini.”

Mike melepas pandang pada pengawalnya. Matanya membesar. 

“Siapa?”

“Tu!” Tunjuk pengawal tersebut pada beberapa hadiah yang cantik berbalut. Hadiah yang dibeli Dinie untuk Elisa. 

Mike terkesima. Pantas dia meneliti setiap ruang rumah. Langsung tiada tanda-tanda ada orang lain. Dahinya berkerut. Dia melangkah keluar rumah. Sah! Memang ada orang lain. Sepasang kasut elok berada di luar rumah. 

“Siapa ada kat sini?” soal Mike kuat. Dia menyerahkan Elisa pada pengawalnya. 

Wajah Fina dipegang kuat. Fina menggeleng. 

“Tak… tak ada orang! Aku dan anak aku je.”

“Kau jangan nak kencing aku. Ingat aku bodoh? Cari!” 

“Bilik apa ni?” 

Fina menggeleng. Mike geram. Pantas dia menampar kuat pipi Fina. Fina jatuh tersungkur. Kepalanya terhantuk pada bucu katil. Terkejut dia. 

“Buka!” jerit Mike kuat. 

Dinie peluk begnya kuat. Dia sudah tidak pasti kini, sama ada jantungnya berdegup lagi atau tidak. Ya Allah, tolong aku..

“Oh... siapa kau?” Tangan Dinie ditarik kasar. Gadis itu jatuh terjelepok di balik pintu yang sudah tertanggal dari tempatnya. Dahi Dinie berdarah. Tidak sangka betapa kasarnya mereka. 

Dinie pegang kepala yang berdenyut. 

“Siapa?” Tengkingan Mike semakin kuat. 

“Lepaskan aku!” Dinie meronta. Dia jadi gerun melihat pengawal-pengawal yang berbadan besar. Muka mereka ganas. 

“Ingat aku senang nak lepaskan aku?” Muka Dinie ditilik lama. Cantik. Dia tersenyum.

“Lepaskan aku!” Rontaan Dinie semakin kuat apabila dia didukung oleh Mike.

“Mana kau nak bawa akak?” Fina menghalang langkah Mike. Kaki Mike dipeluk kuat.

“Lepaskan bodoh!” Tercampak sekali lagi Fina. 

“Bawa dia sekali,” suruh Mike.

Pengawal-pengawal hanya mengangguk.

“Lepaskan aku!” Dinie menumbuk bertubi-tubi bahu Mike. Dia takut. Dia memang takut. Rontaan semakin lemah. Pandangannya terasa berbalam-balam. 

“Woi!” 

Dinie terkedu. Tubuhnya tercampak ke hujung rumah. Sakitnya Ya Allah….


SESEKALI Rizqin mengerutkan dahi apabila membaca data-data yang baru dikumpulkan pembantunya. Kes yang dikendalikan sekarang agak berat kerana melibatkan orang yang ternama. Bertambah rimas apabila turut menarik perhatian pihak media. Dia memang tidak suka apabila terpaksa ditemu ramah oleh media walaupun setakat ini, dia hanya mampu tersenyum apabila dia dan anak guamnya diserbu media. Dia mengeluh. Badannya terasa lenguh. Jam sudah menunjukkan pukul 11 malam. Pejabat juga sudah sunyi. Semua orang sudah pulang. 


“BABAH tak setuju!” Tegas sekali wajah Encik Muhammad. 

“Tapi bah… Rizq nak jadi tukang masak. Macam Chef Wan. Dari kecil lagi Rizq dah cakap kan?” pujuk Rizqin sekali lagi. 

“Adik jangan nak memalukan keluarga kita. Borang-borang nak masuk U tu.. suruh kakak adik yang isikan. Ezzaty, jangan nak ikut kepala adik ni. Adik tengok abang, dah jadi pensyarah. Kakak, doktor. Adik nak jadi tukang masak? Ingat itu boleh jamin masa depan?” bentak Encik Muhammad dengan suara yang semakin tinggi. 

“Babah… Rizq bukan buat kerja haram. Lagipun Chef Wan pun kaya. Boleh pergi merata dunia,” balas Rizqin, geram. 

“Adik ni… dari kecil sampai besar, suka sungguh menjawab. Abang dan kakak ikut je apa babah suruh.” 

“Sudahlah tu bang…. biarlah budak tu nak jadi apa. Nanti kalau dia buat benda yang dia tak suka, dia buat pula benda lain.” Puan Syarifah menyampuk. 

Encik Muhammad menggeleng. 

“Tukang masak tu kerja perempuan. Awaklah yang manjakan sangat anak bongsu awak ni. Sebab tu dia suka menjawab apa yang saya cakap. Awak juga yang selalu bawa dia masuk dapur. Ikut awak memasak. Ajar dia masak. Tengok dia nak jadi perempuan!” Pantang sungguh Encik Muhammad. Dia takut sungguh perkara itu berlaku. Sebab itu dia membesarkan ketiga-tiga anaknya dengan penuh disiplin. 

Puan Syarifah membatu pula. Ezzaty dan Kamil hanya mampu mendiamkan diri. Mereka memang takut untuk menyampuk. 

“Tapi babah… Rizq memang nak jadi tukang masak.” Rizqin membantah lagi. 

“Sudah! Ezzaty… pastikan pilihan pertama adik, bidang undang-undang. Biar dia jadi peguam. Baru dia boleh melawan cakap dengan orang lain pula.” 


RIZQIN tersenyum. Tidak sangka dia betul-betul menjadi peguam. Kedegilan dia untuk menurut perintah babahnya menyebabkan dia tercampak juga di sini. Walaupun dia selalu sahaja membantah cakap babahnya, tetapi dalam masa yang sama dia akan mengikut sahaja perintah itu. Entah kenapa, dia amat menghormati babahnya itu. 

Dia tersentak. Terkulat-kulat memandang iPhone yang menyala. 

“Dah lupa nak beri salam ke?” Rizqin menyampuk apabila talian disambungkan. Pelik pula apabila Shahmim tiba-tiba menelefonnya. Habis mengganggu lamunannya tadi. 

“Kau kat mana?” Malas Shahmim hendak memanjangkan perbualan. Dia serabut. 

“Aku kat ofis. Kau nak ajak main futsal ke? Aku busy sangat bulan ni.” 

“Bukan. Aku kat balai lagi. Kau kenal Dinie Imaan binti Ali Damian?” 

“Macam mana kau kenal Dinie?” soal Rizqin. Terkejut betul dia mendengar sebaris nama yang disebut lancar oleh Shahmim tadi. 

“Aku tanya… kau kenal dia?” soal Shahmim, tegas. 

“Kenal. Dia jiran kakak aku.” 

“Hmm.. kau datang balai sekarang boleh?” 

“Balai?” 

“Sekarang. Aku off dulu. Bye.” 

Talian terus dimatikan. Rizqin tergamam. Jantungnya berdegup kencang. Dinie ada melakukan kesalahan besar ke? 


“LAMBAT kau balik?” soal Shahmim selepas salam disambut. Dia bersandar pada kerusinya. Dia tidak sangka malam ini, kerja yang hampir berbulan-bulan hampir selesai malam ini. 

“Aku kaji kes. Kenapa dengan Dinie? Tiba-tiba kau tanya pasal dia?” Pertama kali Rizqin melangkah ke dalam pejabat sahabat baiknya, merangkap teman serumahnya. Sempat dia meneliti keseluruhan bilik yang kemas kecuali atas meja Shahmim. 

Shahmim tarik nafas. 

“Aku pun terkejut juga sebenarnya. Tadi aku tanya Dinie. Siapa boleh aku call untuk ambil dia kat balai. Lama juga dia fikir. Lepas tu dia hulur telefon. Aku tengok… nama dan nombor kau. Itu yang aku terus call kau.” 

Rizqin tersentak. Entah kenapa, dia rasa bahagia pula walaupun dia tidak pasti kenapa. 

“Yang kau tiba-tiba sengih ni kenapa?” 

Rizqin menggeleng. 

“Ke… kenapa dengan Dinie?” 

“Buat masa ni… semuanya masih lagi dalam siasatan polis. Tapi kalau aku dan anak buah aku lambat tadi… mungkin kau tak akan jumpa Dinie sampai bila-bila dah.” 

Berubah air muka Rizqin. Matanya membulat. 

“Maksud kau?” 

“Dinie buat interview dengan seorang mangsa pelacuran dan waktu interview tu… geng yang larikan budak tu… datang. Mereka dah lama cari budak tu. Budak tu dah lahirkan seorang anak.” 

“Jadi apa kaitan dengan Dinie?” 

“Kalau ikut situasi tadi. Mereka pun nak larikan Dinie. Dinie tu cantik. Gang yang aku maksudkan ni memang dalam pemerhatian pihak polis. Dah banyak anak dara kena angkut keluar dari Malaysia.” 

Rizqin telan air liur. 

“Kau dengan Dinie… setakat jiran ke?” Musykil Shahmim. Dia juga tidak pernah mengenali Dinie. Kalau dia kenal Dinie lebih awal, tidaklah dia bertanya panjang lebar pada gadis itu. Tetapi memang selama dia berkawan dengan Rizqin hampir dua puluh tahun, nama Dinie tidak pernah keluar dari mulut Rizqin. Dia dan Rizqin berkawan baik sejak sekolah rendah dan kebetulan mereka duduk satu taman di Balok, Kuantan. 

“Kau ingat tak… aku pernah cerita tentang wartawan yang tersadung batu masa nak interview Muzamir hari tu?” 

Berkerut dahi Shahmim sebelum mengangguk. 

“Dinie ke?” 

Rizqin mengangguk. Meletus tawa Shahmim. Apabila dia mendengar cerita Rizqin dahulu, memang dia langsung tidak dapat menahan rasa geli hatinya dengan kecuaian Dinie sehingga menyalahkan batu.