Sengaja Aku Jatuh Cinta: Bab 3.


RAMBUT perang muda kekuningan Noah disikat walaupun dia tahu rambut itu pastinya akan kembali menutup dahi adiknya itu apabila kering nanti. Nampaknya rambut Noah juga sudah panjang dan hampir menutup mata dan mencecah kolar baju. Nasib baiklah dia ada menggosok beberapa pasang baju Melayu Noah. Dia betul-betul terlupa jemputan Ezzaty dan Megat Fadli malam ini selepas Maghrib. Kalaulah dia ingat, memang dia tidak akan membenarkan Noah berenang petang tadi. Ezzaty sekeluarga ada mengadakan jamuan kecil bagi meraikan kedatangan mereka di kawasan perumahan ini. 

“Nak pakai songkok tak?” soal Dinie lalu membuka almari yang berisi pelbagai jenis topi dan songkok Noah. Topi seperti satu keperluan untuk Noah apabila mereka keluar rumah terutama pada waktu siang kerana kulit Noah yang sangat sensitif itu. 

“Tak nak! Noah nak dukung....” Noah tunjuk muka comelnya. 

Dinie menggeleng. Itulah tabiat adiknya yang dia memang tidak berkenan. Kalau budak umur dua tahun, dia boleh berkira lagi. Tahun depan Noah bakal berusia lima tahun. 

“Bolehlah kakak... Noah penat.” 

“Penat buat apa? Kat daycare tadi, bukan tidur je?” Dinie cubit pipi gebu Noah. 

“Alah kakak....” Noah tayang muka comelnya lagi. 

Dinie mendengus. 

“Noah tunggu kat bawah. Tapi jangan buka pintu. Kakak nak masuk bilik kakak jap!” Sebenarnya dia sendiri belum bersiap kerana sibuk mengejar Noah mengajaknya mandi selepas sembahyang maghrib tadi. Nasib baik juga dia sudah mandi. 

Noah menjerit, girang. Dia tahu permintaannya tadi akan ditunaikan kakaknya. 

“Cepatlah kakak!” jerit Noah tidak sabar. Sibuk dia mengintai di sebalik langsir dan dengan jelas dapat melihat rumah Alana yang terang benderang itu. Dia menjadi semakin gelabah apabila melihat ramai jiran yang sudah pulang. 

“Sekejaplah!” Baju kurung cotton yang sepatutnya dipakai esok, disauk sahaja. Kelam kabut Dinie melilit shawl. Bedak disapu nipis pada wajahnya dan bibir dicalit sedikit lip bum. 

“Kakak Noah cantik dah....” Muncul Noah di hadapan pintu bilik Dinie. 

Dinie mencebik. Ayat biasa Noah apabila sudah bosan melihatnya bersiap. Jam sudah menunjukkan pukul 9.30 malam. Kalau ikutkan hati, memang dia tidak mahu pergi kerana rasanya sudah terlalu lewat. Tetapi kesian pula Ezzaty yang berharap dan beberapa berpesan padanya semalam. Lagipun malam ini memang dia tidak sempat masak apa-apa kerana sibuk melayan Noah.

“Dah... jom!” Dinie tarik tangan Noah. Pintu utama ditutup dan tangannya segera dia menekan alat kawalan bagi membuka pintu pagar. 

“Nak dukung!” Rengek Noah apabila Dinie seakan-akan lupa permintaannya tadi. 

“Noah tahu tak... Noah ni berat?” soal Dinie geram. Nasib baiklah rumah Ezzaty betul-betul di hadapan rumahnya. Tubuh Noah yang sedikit berisi segera diangkat. Pipi Noah dicium bertalu-talu. Berhati-hati dia melintas jalan sambil mendukung Noah yang agak berisi itu. 

“Noah!” 

Dinie tersentak. Suara Alana, memang sedikit lagi nak sama seperti suara Tarzan. Meliar matanya mencari kelibat si kecil itu. Sesekali bibirnya mengukir senyum dan bersalam apabila bertembung dengan jiran-jiran yang memang dia kenal sejak kecil. Seperti biasa, pipi Noah dicuit apabila Noah buat perangai tidak mahu bersalam ataupun tersenyum. Kebanyakan mereka juga sudah hendak pulang ke rumah. Menyesal pula kerana tidak datang lebih awal. 

“Kakak Dinie!” 

Dinie berpaling. Semakin lebar senyumannya pada tiga beradik yang berdiri betul-betul di belakangnya. Anaqi nampak comel memakai baju Melayu berwarna biru muda yang sedondon warnanya dengan Alya dan Alana. Seorang budak lelaki yang iras-iras Anaqi tersenyum. 

“Dia ni sepupu kita orang, Emil. Dia dengan papa dia, tok babah, opah datang dari Kuantan,” beritahu Alya. Dia bersalam dengan Dinie diikuti yang lain. 

“Mama, papa mana?” soal Dinie, sedikit kekok. 

“Ada kat dalam dengan opah, tok babah,” jawab Anaqi. 

“Jom main nak?” ajak Alana pada Noah yang masih tiada tanda-tanda mahu turun. 

“Noah... Alana ajak main,” bisik Dinie. 

Noah menggeleng. 

“Nanti Kak Dinie masuk jumpa papa, mama Lana dulu ya. Noah ni... kalau ramai orang, dia takut,” ujar Dinie. Mungkin disebabkan Noah yang sedikit berbeza, adiknya itu memang sejak dulu jadi pasif bila ramai orang di sekeliling. Dia tidak suka ditenung dan diperhatikan. Sebab itulah dia faham bila adiknya tadi beria-ia mahu didukung. 

“Okay. Jom kita bawa Kak Dinie jumpa papa, mama....” Alana tarik tangan Dinie. 

Rumah Alana memang nampak luas dengan konsep dapur terbuka seperti rumahnya juga. Dari ruang tamu, dia dapat melihat Ezzaty yang sibuk mengemas dapur dengan seorang wanita yang mungkin bibik yang diberitahu Ezzaty semalam. 

“Dinie, Noah....” 

Dinie tersenyum. Dia tidak perasan Megat Fadli yang sedang rancak berbual di ruang tamu. Nampaknya muka masing-masing di ruang tamu itu serius, dan seperti membincangkan sesuatu yang sangat penting. Dia gigit bibir. Kini, semua mata tertumpu padanya. Dia menjadi semakin tidak tentu arah

“Err... sorry lambat Abang Fadli. Tadi Noah buat perangai tak nak mandi,” ucap Dinie serba salah. Dia bersalam dengan seorang wanita yang mungkin berusia dalam 60-an. Mungkin, emak Ezzaty atau Megat Fadli. 

“Takpe. Lagipun memang mula lepas maghrib pun. Kebetulan jiran-jiran yang datang pun, habis makan terus balik... sebab esok masing-masing kerja. Mereka semua ni keluarga ipar Abang Fadli. Keluarga Abang Fadli, tak dapat datang,” beritahu Megat Fadli tersenyum. 

Dinie hanya mengangguk. Tersenyum lagi pada emak Ezzaty sebelum bibirnya tersenyum lebar melihat tubuh montel Aidan yang cuba untuk bangun dari pembaringan. 

“Lana, pergi panggil mama. Mama tak perasan tu,” suruh Megat Fadli. 

Alana tanpa banyak soal berlari ke dapur. 

“Noah, salam Uncle Fadli,” suruh Dinie apabila adiknya semakin kuat memeluk lehernya. Tergeleng-geleng Noah tidak mahu dilepaskan. Semalam, pada mulanya dia menyuruh Noah memanggil Ezzaty dan Megat Fadli dengan panggilan kakak dan abang, sama sepertinya. Tetapi pasangan suami isteri itu pula membahasakan diri auntie dan uncle kerana Noah memang boleh dianggap seperti anak mereka juga. 

Dinie mengeluh. Buat perangai pula Noah malam ini. 

“Sorry Abang Fadli. Noah ni... kalau ramai orang, dia takut,” ujar Dinie serba salah. 

“Takpe. Budak-budak....” Megat Fadli usap rambut kuning muda Noah. 

“Siapa ni Fadli?” 

Dinie berpaling. Dia terkejut. Bukan terkejut dengan lelaki tua yang mungkin bapa mentua Megat Fadli, tetapi lebih terkejut melihat siapa di belakang lelaki itu. Eh, sejak bila kata-kata Nabiha masin sangat ni? Kalaulah Nabiha tahu…. 

“Rumah banglo besar depan rumah yang babah tanya tadi, budak-budak inilah yang duduk,” beritahu Megat Fadli. 

Dinie telan air liur. Dia tidak pasti, apa yang diceritakan Megat Fadli. 

“Dinie. Kenapa lambat sampai?” tegur Ezzaty. Alana pula berlari keluar untuk menyambung bermain. 

Dinie segera menyalami Ezzaty. 

“Err... Noah ni buat perangai tak nak mandi tadi akak,” cerita Dinie sekali lagi. 

“Patutlah…. Takpelah. Nasi banyak lagi tu. Tapi semua jiran dah balik lepas makan tadi. Alang-alang Dinie seorang je tinggal, meh akak kenalkan keluarga akak ni. Yang duduk atas sofa tu, adik kedua akak, Kamil Effendy. Dia tu pensyarah UIA kat Kuantan. Kalau Dinie perasan, kat luar ada seorang budak lelaki tu, itulah anak sulung Abang Kamil ni, Emil Izhar. Baru tujuh tahun budak tu. Yang pakai songkok tu… babah akak, Pak Cik Muhammad. Itu pula, emak akak, Mak Cik Syarifah. Mereka semua ni dari Kuantan. Baru je sampai pagi tadi. Babah akak ni askar pencen, mak akak pula, cikgu pencen,” cerita Ezzaty panjang lebar. 

Dinie tarik sengih. Dia menjadi semakin kekok. Menyumpah dia dalam hati kerana sepatutnya dia datang lebih awal. Noah pula memang tiada tanda-tanda mahu turun dari dukungannya. 

“Tak nak turun dia?” soal Kamil terus berdiri dan cuba mengambil Noah.

Semakin kuat Noah menjerut lehernya. Dinie semakin rasa tidak selesa dengan keprihatinan Kamil. Tambah pula, kedudukan mereka yang agak dekat itu. 

“Err… takpelah Abang Kamil. Noah ni memang macam ni bila ramai orang,” ujar Dinie cuba menjarakkan tubuh. Bukan ke Kamil ini sudah ada anak? Kenapa pula nampak selamba cuba mendekatinya di hadapan keluarga sendiri? Mana pula isteri Kamil ini? 

Kamil tersenyum. Rambut lurus Noah diusap. 

“Kamil.” Ezzaty cuit tubuh adiknya apabila nampak Dinie tidak selesa. 

“Err… anak awak ke ni?” soal Kamil. 

Dinie tersentak. Pelik pula dia dengan tingkah laku Kamil itu. 

“Suami tak datang?” soal satu suara yang memang sejak tadi menjadi pemerhati. 

“Hah, itulah Abang Kamil nak tanya, suami tak datang?” soal Kamil tersenyum. 

“Yang tanya soalan tu, adik bongsu akak, Rizqin Elyaz. Dia tua setahun dari Dinie. Dia peguam,” sampuk Ezzaty. 

“Tahu….”

“Dinie tahu?” Bulat mata Ezzaty. 

Dinie tersentak. Dia tidak sedar kata itu keluar dari mulutnya. Berpandangan dia dengan Rizqin sebelum menelan air liur, pahit. Tambahan pula, memang satu rumah sudah memandang dia dan Rizqin silih berganti.

“Awak kenal ke adik abang ni?” soal Kamil ingin tahu.

“Err… semalam Kak Ezzaty ada cerita kan?” soal Dinie pula.

Ezzaty garu kepala. Dia lupa apa yang diberitahunya semalam.

“Apa yang akak cerita pasal Rizq tu?” soal Rizqin sambil merapati Dinie. Dia pula cuba mengambil Noah. Kesian juga sebenarnya melihat gadis itu yang nampak penat mendukung Noah yang nampak berisi walaupun badan itu kecil sahaja. 

“Eh, Noah nak pula dengan Rizq?” soal Megat Fadli, takjub apabila melihat Noah akur apabila Rizqin mahu mendukungnya. Leher Rizqin pula dijerut kuat. 

“Muka Abang Kamil tu gatal sangat… itu yang Noah pun takut,” ujar Rizqin selamba.

Kamil hanya ketawa sambil menggaru-garu pipinya. Dia bergerak ke pintu utama melihat anaknya yang sibuk memanggilnya. 

“Kalau muda setahun dari Rizq ni, baru 26 tahun? Anak pun dah besar. Siapa nama? Umur berapa?” soal Encik Muhammad tiba-tiba. 

“Noah Imaan. Empat tahun.” Dinie sebenarnya sudah biasa apabila ramai orang menganggap Noah itu anaknya. Memang dia menjaga Noah sejak adiknya itu 10 bulan lagi. Dialah ibu dan ayah pada Noah. 

“Kenapa suami tak ikut sekali?” soal Rizqin sekali lagi. 

“Adik ni… asyik tanya suami je. Dinie mana kahwin lagi. Muda lagi kan,” sampuk Ezzaty sambil tepuk bahu Rizqin. 

Seisi rumah jelas terkejut. Malah, Dinie dapat melihat betapa terkejutnya Rizqin sehingga bulat mata itu merenungnya. Encik Muhammad dan Puan Syarifah saling berpandangan. 

“Jangan salah faham pula, Noah ni adik Dinie,” sambung Megat Fadli pula. 

“Adik?” sampuk Kamil dari pintu.

Dinie mengangguk. 

“Mesti mak Dinie ni muda lagi,” ujar Puan Syarifah. 

“Kalau tak silap, kalau mama hidup lagi… 46 umur mama,” balas Dinie selepas terdiam sejenak memikirkan umur mamanya itu. 

“Maksudnya?” Berkerut-kerut dahi Puan Syarifah. 

“Mama Noah jumpa Tuhan,” sampuk Noah, perlahan. 

Kali ini, seisi rumah terkejut lagi. 

“Maafkan kami. Kita orang tak tahu,” ujar Rizqin serba salah.

“Jadi, Dinie sekarang duduk dengan Noah dan abah jelah?” soal Kamil pula. 

“Kenapa tak ajak abah datang sekali? Boleh kenal-kenal dengan jiran,” sampuk Encik Muhammad pula. Kesian pula dia rasa pada dua beradik di hadapannya ini.

“Abah pun jumpa Tuhan juga,” sampuk Noah lagi. 

Rizqin tersentak. Bertambah bulat merenung Dinie yang kebetulan turut berpaling memandang adiknya. 

“Err… maafkan pak cik, Dinie. Pak cik tak tahu pula,” ujar Encik Muhammad, serba-salah.

“Takpe pak cik. Saya pun tak beritahu awal-awal tadi. Noah, kakak dah pesan, it’s rude to interrupt when adults talking,” tegur Dinie sambil cubit pipi tembam adiknya itu. Dia sedaya-upaya cuba untuk tidak bertentang mata lagi dengan Rizqin. 

“I’m sorry.” Noah menunduk. Pelukan pada leher Rizqin sudah dilepaskan. Mata bundar berwarna hazel itu merenung seisi rumah yang turut sama merenungnya. 

“Err... dari tadi tanya soalan. Kesian budak Dinie ni tak makan lagi,” sampuk Megat Fadli. 

“Dah makan belum Noah?” soal Ezzaty lalu mengusap belakang badan Noah. 

“Not yet.” Amboi, bercakap bahasa Inggeris pula adiknya itu. Selalunya Noah hanya akan menjawab dalam bahasa Inggeris apabila disoal dalam bahasa yang sama. 

“Petang tadi mandi kolam, sampai tak ingat dunia. Itu yang liat sangat nak mandi,” cerita Dinie tersenyum. 

“Kakak, Noah lapar,” rengek Noah, perlahan. 

“Jom pergi makan,” ajak Ezzaty.

Rizqin menurunkan Noah dari dukungannya dan Noah segera mengekor langkah Dinie dan Ezzaty ke dapur. Megat Fadli garu kepala. Serba salah dia pada Dinie kerana tiba-tiba seperti disoal siasat keluarga mentuanya.

“Budak-budak tu... anak yatim piatu?” bisik Encik Muhammad. 

“Kalau ikut kata Dinie, sejak umur Noah tu 10 bulan. Masa tu Dinie belajar kat USM. Kemalangan. Lepas tu, Dinie yang jaga adik dia tu masa belajar. Bawa Noah pergi Penang. Dinie tu memang dah ibarat ibu dan ayah pada Noah,” jelas Megat Fadli. 

Rizqin bersandar pada dinding. Tajam matanya melihat Dinie yang sedang memujuk adiknya supaya duduk di atas kerusi. Entah kenapa, sejak petang tadi, kewujudan gadis itu seperti tidak mahu keluar dari fikirannya. Sepanjang dia di dalam kereta menuju ke rumah kakaknya, dia asyik tersenyum mengingatkan bagaimana Dinie hampir terjatuh kerana tersadung pada batu. Perlahan-lahan tanpa sedar, bibirnya tersenyum.

Terima kasih sebab baca :D