// Sengaja Aku Jatuh Cinta: Bab 11


PAGI itu Rizqin terlajak tidur selepas menunaikan solat subuh. Nasib baiklah dia teringat hendak set jam loceng pada iPhone. Kalau tidak, memang sehingga sekarang dia tidak bangun lagi. Tepat pukul sembilan pagi, Rizqin melangkah keluar dari rumah. Babah dan emaknya mengikut Ezzaty menghantar anak-anak buahnya ke sekolah kerana esok kedua orang tuanya akan pulang semula ke Kuantan. Kakak dan abang iparnya yang memang sengaja bercuti hari ini juga akan membawa kedua orang tuanya membeli belah sebelum pulang. 

Rizqin mengunci pintu pagar selepas memastikan tiada apa lagi yang tertinggal. Keretanya diparkir di luar rumah kerana garaj kereta tidak dapat memuatkan empat biji kereta. Kebetulan, babahnya juga lebih senang memandu sahaja dari Kuantan. Nissan Almera milik babahnya, dan Tayota Vios kakaknya berada di dalam garaj. Selalunya kalau bergerak membawa anak-anak buahnya itu, abang iparnya lebih senang memandu MPV Toyota Estima. 

Dahi Rizqin berkerut. Dia sangat yakin dia mendengar satu suara halus memanggil namanya. Tetapi tiada sesiapa di dalam rumah kakaknya ini. Bibik juga sudah keluar ke pasar. Pintu kereta ditutup kembali. Matanya meliar mencari punca suara sebelum terpandang kelibat seseorang dari pintu pagar rumah Dinie yang berkunci. Dia dapat melihat sepasang tangan kecil terkapai-kapai dari celah pintu pagar. Kereta kembali dikunci. Segera dia berlari anak menghampiri rumah Dinie dengan debaran kencang. 

“Abang!” Muka Noah merah padam dengan mata berair.

“Kenapa ni?” Rizqin resah. Pelik melihat Noah yang tidak ke sekolah dan masih memakai pakaian yang dipakai malam tadi. 

“Abang boleh tolong Noah?” soal Noah sepatah-sepatah. 

Rizqin mengangguk laju. 

“Buka gate ni. Abang nak masuk,” suruh Rizqin. 

Noah mengeluarkan remote dari poket seluarnya dan dihulurkan dari celah pintu pagar. Sesekali tangan kecil itu mengesat air mata yang tidak jemu-jemu mengalir. 

“Noah tak reti buka gate ni,” beritahu Noah. 

Rizqin tanpa banyak soal meneliti remote yang dihulurkan Noah, dan segera menekan punat ‘open’. Sekelip mata, pintu pagar terbuka dan dia segera meloloskan diri masuk ke dalam. Dia duduk mencangkung, dan merenung wajah merah padam itu. 

“Dah jangan nangis. Big boy tak boleh nangis,” pujuk Rizqin.

Noah tersengguk pula, dan cuba menahan diri mengeluarkan air mata. Rizqin mengeluh. Tubuh kecil itu dibawa ke dalam pelukan dan segera diangkat. Pipi merah yang basah itu dikesat dengan hujung baju kemejanya. Mata hazel itu direnung penuh tanda tanya. 

“Kakak mana?”

“Kakak Noah tak nak bangun. Kakak dah mati ke?” 

“Astagfirullahalzim… kenapa cakap macam tu?” Nak tercabut nyawa Rizqin mendengar pertanyaan tulus Noah itu. 

“Dari tadi Noah kejut kakak… kakak… kakak tak bangun. Kakak tak buka mata pun. Noah tak nak kakak mati. Kalau kakak mati, siapa nak duduk dengan Noah?” Air mata kembali laju menuruni pipi. 

Rizqin terpinga. Serba salah dia yang masih mendukung Noah melangkah masuk ke dalam rumah Dinie dan terus memanjat tangga menuju ke tingkat dua. Dia tahu kedudukan bilik Noah dan Dinie kerana semalam ada dimaklumkan gadis itu sewaktu menghantar Noah ke dalam bilik. Apabila melihat wajah Dinie yang pucat lesi, dia tahu gadis itu tidak larat untuk mendukung Noah. Sebab itulah, dia menyuruh Dinie menunggu dulu di dalam kereta dan memberitahu sahaja kepadanya kedudukan bilik Noah. Tidak susah mencari bilik Noah di tingkat dua itu kerana pintu bilik Noah dicat dengan warna hitam dan tertera perkataan NOAH. Pintu bilik Dinie pula berwarna soft pink dan huruf D yang besar digantung pada pintu bilik. 

“Sejak bila kakak tak bangun?” Air mata Noah yang masih mengalir dikesat lagi. Laju sahaja langkahnya menuju ke pintu bilik Dinie sebelum berhenti betul-betul di hadapan pintu bilik yang tertutup rapat. 

“Pagi tadi. Kakak tak kejut pun Noah pergi sekolah. Hari ni tak sekolah ke abang?” 

“Sekolah.” Rizqin menjawab sepatah. Lama dia merenung tombol pintu bilik Dinie. Walaupun hatinya risau dengan keadaan Dinie, dalam masa yang sama, akalnya masih waras. Tidak mungkin tiba-tiba dia hendak masuk ke dalam bilik anak dara! 

“Kenapa abang?” Noah, pelik. Dia turut sama merenung tombol pintu bilik kakaknya.

“Err… apa kata Noah buka pintu bilik kakak,” suruh Rizqin lalu menurunkan Noah. 

Berkerut dahi Noah mendongak memandang Rizqin. 

“Cepatlah buka.” Bahu Noah ditolak.

Dengan rasa pelik, Noah perlahan-lahan membuka pintu bilik kakaknya. Rizqin menolak daun pintu yang agak besar itu. Memang saiz pintu di dalam rumah ini besar-besar. Sebaik sahaja pintu terbuka, mulutnya terbuka sedikit. Bilik Noah juga dicat dengan warna putih, dan satu dinding ditampal wallpaper hitam putih yang dilukis pelbagai jenis bangunan, termasuklah kenderaan. Mungkin tema bilik Noah adalah hitam putih. Bilik gadis ini pula putih keseluruhannya. Malah, langsir juga berwarna putih. Tetapi ada beberapa barang dalam bilik itu jelas berwarna hot pink. 

“Cepatlah masuk, abang!” Noah menarik tangan Rizqin.

“Err… cuba Noah panggil kakak dulu. Abang tengok dari sini,” suruh Rizqin. Bilik Dinie memang besar, dan sebuah katil saiz king terletak di tengah-tengah bilik. Katil pula dihiasi dengan langsir berwarna putih, dah seperti melihat bilik puteri raja! 

Noah dengan wajah tidak puas hati masuk ke dalam bilik Dinie, dan terus memanjat katil. Dari luar bilik, Rizqin dapat melihat gadis yang masih berselubung dengan selimut tebal langsung tidak bergerak. Malah, sewaktu Noah memanggil kakaknya dan menarik selimut, Dinie juga tidak bergerak. 

“Abang, kakak tak nak bangun. Kejutlah kakak,” panggil Noah dengan deraian air mata. Rasa risau Rizqin semakin menebal. Dengan lafaz bismillah, dia melangkah masuk. Berhati-hati dia berjalan menuju ke arah Dinie. 

“Ya Allah….” Rizqin garu kepala, sebelum berpaling. 

“Kenapa abang?” soal Noah sambil kesat hidungnya yang berair. 

“Err… cuba Noah tolong tutup sikit atas badan kakak tu.” 

Noah pandang semula kakaknya yang memakai gaun berwarna putih tanpa lengan. 

“Cepatlah Noah!” gesa Rizqin. 

“Kenapa nak tutup?” 

“Kakak Noah sejuk tu! Cepat….” Muka Rizqin terasa berbahang panas! 

“Okay. Dah siap.” 

Rizqin berpaling semula menghadap Dinie. Dia telan air liur dan buat tidak nampak rambut Dinie yang menutup dahi. Rambut Dinie separas bahu sedikit berombak. Wajah gadis itu pucat lesi, dengan mulut membiru. Dia tiba-tiba dilanda debaran yang menggunung. 

“Abang buat apa tu?” Noah pandang sahaja Rizqin yang tiba-tiba meletakkan telinga di hadapan muka Dinie. 

“Alhamdulillah….” Dia masih dapat rasakan nafas Dinie yang terhembus perlahan. 

“Kakak mati ke?” Sejak tadi tangan kecil itu asyik menarik-narik tangan Dinie. 

“Belum Noah. Kakak Noah hidup lagi….” Terketar pula tangan Rizqin menyingkap rambut Dinie yang menutup dahi. Dia perlu melihat dahi Dinie yang berbalut itu.

“Darah!” jerit Noah, terkejut. 

“Syyy…. Sini kat abang.” Bukan Rizqin terkejut melihat darah yang merah pada tampalan Dinie, tapi terkejut kerana Noah tiba-tiba bertempik dan meraung. Dia memanjat katil pula, dan menarik Noah dalam dukungannya. Bahu anak kecil itu ditepuk perlahan sambil tangannya mencari-cari iPhone di dalam poket seluar. 

“Akak... Rizq ni. Boleh balik sekarang? Datang rumah Dinie. Urgent!” IPhone terus dimatikan. Dia gigit bibir. Berpinar-pinar pula matanya melihat darah merah yang membasahi bantal putih Dinie. 

Rizqin kembali memandang Dinie yang memang langsung tidak sedarkan diri. Walaupun mabuk darah, dia cuba untuk membuang perasaan itu jauh-jauh. Tapak tangannya menjamah dahi dan leher Dinie. Panas. 

“Abang… Noah nak pee-pee.”

“Hah?” Berkerut dahi Rizqin dengan istilah Noah tadi. 

“Pee-pee….”

“Pipi?” Bulat mata Rizqin merenung Noah. 

“Tu!” Jari telunjuk ditunjukkan pada bilik yang tidak berpintu di dalam bilik Dinie. Dengan rasa pelik, Rizqin membawa Noah masuk ke dalam bilik itu. Lampu bilik automatik terbuka.

“Noah nak masuk tandas ke?” soal Rizqin lalu memandang bilik mandi yang tidak bertutup. Rupa-rupanya bilik yang dia masuk ini adalah walk-in wardrobe. Di dalam bilik itu, terletak bilik mandi yang berada di hujung bilik. 

Noah mengangguk. 

“Pergilah. Abang tunggu sini.” 

Noah menggeleng.

“Noah takut.”

“Takut apa?” Ternaik sebelah kening Rizqin. 

“Noah takut.”

Rizqin mengeluh. Tidak faham betul dia dengan bahasa budak-budak ini. Dia mengekor langkah Noah yang menarik kerusi kecil kayu berwarna biru untuk membuka suis lampu. Mungkin kerusi itu memang khas untuk Noah. Masuk sahaja di dalam bilik mandi, mulut Rizqin terbuka lagi. Noah menarik pula tangga kecil plastik berwarna biru yang berada di bawah singki yang tertutup dengan almari. Tangga itu dibawa ke tandas yang berdindingkan kaca. Pintu tandas ditolak. Seluar dibuka dan Noah terus duduk sahaja di atas tandas. Kemudian, mata hazel itu terkebil-kebil pandang muka Rizqin.

“Kenapa?” 

“Abang janganlah pandang Noah. Macam mana Noah nak pee-pee?” 

Rizqin ketuk dahi. Nak tergelak pun ada. Tadi bukan suruh aku masuk ke dalam tandas ni? Dengan rasa malas, Rizqin berpaling dan memeluk tubuh. Dia perhatikan sahaja bath tub berwarna putih bersinar. Sebuah shower room yang juga berdindingkan kaca tanpa pintu terletak di hujung bilik mandi. 

“Dah siap!” Seluar Rizqin ditarik-tarik. 

“Dah basuh tangan?”

Noah mengangguk.

“Basuh dengan sabun?”

Noah mengangguk lagi. 

“Good boy.” Rizqin tersenyum. 

“Abang ni tanya macam kakak….” 

Rizqin terkedu. Dia sendiri sudah terasa seperti ayah-ayah pula. 

“Noah tahu mana letak baldi?” 

“Baldi?” Berkerut dahi Noah. 

“Abang nak letak air dalam tu. Lepas tu, abang nak rendam tuala. Letak atas dahi kakak.”

Noah mengangguk. Laju dia bergerak ke arah almari besar yang menutup hampir keseluruhan salah satu dinding bilik mandi. Pintu almari paling bawah dibuka, dan Rizqin dapat melihat pelbagai jenis baldi ada di dalam itu termasuklah mop yang tergantung. Kemudian, Noah menarik tangga kecilnya tadi dan membuka pintu almari yang lain pula. Dalam almari itu, ada pelbagai jenis tuala yang bersusun cantik. 

“Tuala kecil kan abang?”

Rizqin mengangguk. Noah menarik salah satu tuala dan diserahkan pada Noah. 

“Noah pergi keluar tengok kakak,” suruh Rizqin yang terus mengisi air di dalam baldi. Dia sebenarnya perlu segera keluar dari bilik Dinie itu. Selepas meletakkan tuala kecil ini di atas dahi Dinie, dia akan menunggu kakaknya di luar rumah. Risau juga kalau orang yang tidak dijemput tiba-tiba ada. 

“Abang.” Noah kembali masuk ke dalam bilik mandi.

“Apa?” Baldi yang separuh diisi air diangkat. Lengan baju sudah disingsing siap-siap.

“Masya-Allah… adik!” 

“Mak?” Memang Rizqin betul-betul terlupa babah dan emaknya masih di Kuala Lumpur, dan paling penting keluar dengan kakak dan abang iparnya pagi tadi!

“Keluar sekarang!” arah Puan Syarifah. 

Rizqin meletakkan semula baldi di dalam singki dan melangkah keluar. Sebaik sahaja melangkah keluar, matanya membulat melihat Dinie yang sudah sedar dan elok sahaja duduk di atas katil. Ezzaty pula terlopong melihat kehadirannya. Tanpa kata, dia terus melangkah keluar dari bilik Dinie. Megat Fadli dan Encik Muhammad elok berpeluk tubuh merenungnya. 

“Budak ni….” Laju tangan kanan Encik Muhammad menepuk belakang kepalanya.

“Sakitlah babah!”

“Tahu sakit… tahu tak apa adik dah buat ni?” Encik Muhammad mendengus dan terus melangkah turun. Megat Fadli yang sedang mendukung Aidan hanya menggeleng dan tersenyum hambar.

“Jom turun,” ajak Megat Fadli.

Rizqin mengeluh dan mengangguk. Pintu bilik Dinie sudah ditutup Puan Syarifah. Bencana apa pula yang akan menimpanya ini?

Selamat Hari Raya In Advance Korang. Maaf Zahir dan Batin ^^