05 January 2009

Cinta tak terucap (Bab 18)

Bab 18

PELUKAN pada patung Pooh kesayangannya diketatkan lagi. Hampir seminggu dia dan Ammar Mirza bergelar suami isteri dan pertama kali bermalam di banglo mewah keluarga Tan Sri Mahathir yang diberi nama Villa Mirza. Walaupun sudah bersetuju dengan Ammar Mirza mengenai hubungan mereka suami isteri tapi jantung Suri Imani pasti berdegup kencang setiap kali berdua- duan dengan Ammar Mirza. Ammar Mirza juga pandai memainkan peranan. Mereka jarang bercakap di dalam bilik dan lebih senang membuat urusan masing- masing. Seperti biasa, Ammar Mirza akan tidur diatas permaidani yang dialas dengan dua selimut tebal. Pada mulanya Ammar Mirza ingin tidur diatas sofa, tapi tidak selesa.

Suri Imani mengeluh. Tempat tidur Ammar Mirza telah disediakan lebih awal. Lagipun dia tahu, Ammar Mirza jarang tidur awal. Pelik dia dengan jadual tidur Ammar Mirza yang tidak teratur. Kadang- kadang Ammar Mirza langsung tidak tidur! Agaknya Ammar Mirza mempunyai penyakit Isomnia iaitu penyakit susah tidur diwaktu malam.

“Aku terima nikahnya Suri Imani binti Shamsul Azhari dengan mas kahwinnya RM 888.88 tunai,” laung Ammar Mirza penuh yakin dihadapan semua tetamu yang hadir. Sekali lafas sahaja dia sudah bergelar isteri pada Ammar Mirza. Berair matanya kerana terkejut dan rasa tidak percaya. Sekarang dia adalah Suri Imani, isteri kepada Ammar Mirza. Tangan Fatin kuat mengenggam tangannya. Mata Fatin juga berkaca. Jauh disudut hatinya terasa kecil hati dengan ketidakhadiran Izlin yang berada di New Zealand. Hanya ucapan tahniah sahaja diucapkan Izlin selain berjanji akan pulang tidak lama lagi.

Ammar Mirza menghampirinya. Seram sejuk tubuhnya bila Ammar Mirza menarik jari- jarinya dengan lembut lalu disarung cincin plantinum yang mempunyai dua permata kecil yang begitu comel. Terdapat sedikit ukiran dicincin itu. Kemudian dia pula melakukan perkara yang sama pada Ammar Mirza. Pancaran bertali arus flash kemera menyilaukan matanya. Perlahan- lahan Ammar Mirza menghampiri wajahnya. Jantung Suri Imani sudah berdegup kencang. Terpana bila terasa satu ciuman di dahinya. Tanpa sedar air matanya mengalir deras. Dia tidak faham kenapa dia menangis.

Suri Imani mencari wajah papanya yang tadi menjadi walinya. Terkedu dia melihat Encik Shamsul tersenyum tawar padanya dengan mata yang sudah berlinang dengan air mata. Dia mencari pula wajah Abang Long dan Ilham. Mereka juga turut menangis seperti papa. Suri Imani terharu. Perlahan- lahan dia menghampiri mereka bertiga sambil dipimpin Ammar Mirza.

Pintu bilik diketuk beberapa kali. Suri Imani terkejut. Lamunannya terbang entah kemana. Dia teringat status dirinya kini. Pelukannya pada patung Pooh diketatkan. Pantas diseka air mata yang mengalir sebelum menutup mata serapat mungkin. Dapat didengar tapak kaki yang semakin menghampirinya. Badanya terasa seperti ditepuk perlahan. Perlahan- lahan dia membuka mata bila mendengar Ammar Mirza memanggilnya.

”Iman. Am nak cakap sikit,” ujar Ammar Mirza perlahan. Jantung Suri Imani berdegup kencang. Matanya dibuka luas dan memandang Ammar Mirza yang berdiri tegak dihadapannya. Baju melayu yang dipakai Ammar Mirza sudah berkedut seribu. Hari ini ada majlis kecil untuk mereka berdua. Ammar Mirza ditinggalkan berbual dengan keluarganya. Dirinya terlalu letih melayan tetamu yang hadir. Sepanjang seminggu mereka berkahwin, mereka terlalu sibuk dengan majlis yang dilakukan di rumahnya, Mega Hotel Kuala Lumpur dan juga rumah Ammar Mirza sendiri. Penat juga hendak kahwin rupanya.

”Tetamu dah balik?” soal Suri Imani. Matanya terkebil- kebil memandang Ammar Mirza.

”Am nak apa?” soal Suri Imani. Ammar Mirza duduk di atas katil. Berhadapan dengan Suri Imani yang telah bangkit dari pembaringan. Badannya terasa begitu letih dan tidak bermaya. Penat seharian melayan tetamu yang hadir. Sejak menjadi suami isteri mereka berdua lebih senang membahasakan diri dengan panggilan nama.

”Kaki sakit lagi?” soal Ammar Mirza memandang jari kaki telunjuk Suri Imani. Peristiwa sewaktu Majlis Ulang Tahun Empire Construction, telah menyebabkan jari kaki telunjuknya terseliur. Nasib baik bukan retak mahupun patah. Kalau tidak pasti kelakar melihat kakinya berbalut sepanjang perkahwinan.

”Tak.”

”Iman suka dengan perkahwinan ni?” soalnya perlahan.

Suri Imani tersentak. Lain macam je soalan tu...
”Am nak tahu. Kenapa Iman setuju kahwin dengan Am.... Sebab papa?” soalan Ammar Mirza sudah dijawabnya dengan begitu tepat. Laju Suri Imani mengangguk kepalanya.

”Seperti yang kita bincang dulu.. Am tak akan sentuh Iman,” ujar Ammar Mirza perlahan. Kata- kata itu pernah diucapkan diawal perkahwinan mereka bila melihat Suri Imani yang gelisah sepanjang malam bila berada bersama dengannya.

”Jangan cerita pada sesiapa termasuklah Wati. Faham?” lembut kata- kata Ammar Mirza berbau ugutan.

Suri Imani terus mengangguk dan tersenyum girang.

Ammar Mirza tersenyum. Pertama kali dia tersenyum ikhlas pada Suri Imani yang kini sah menjadi isterinya. Hanya tuhan yang tahu betapa hatinya berdegup kencang melihat keadaan Suri Imani ketika ini dengan baju tidur yang begitu comel dibadannya. Rambut Suri Imani pula dibiarkan lepas dan menutup dahi. Potongan baru yang dibuat sebelum berkahwin dulu. Dia suka bau Suri Imani ketika ini iaitu bau bedak Baby Johnson.

”Am tahu Iman tak sukakan perkahwinan kita ni. Am dah fikirkan. Kita boleh jadi kawan. Am nak tahu, Iman ada suka sesiapa tak? Atau Iman sudah ada kekasih hati?”

Suri Imani terdiam. Wajah Ben menjelma sekejap sebelum hancur ditiup hembusan nafas Ammar Mirza. Suri Imani menggeleng kepala.

”Kalau macam tu... erm kita berkenalan macam biasa. Saya Ammar Mirza Mahathir. Selamat berkenalan,” ujar Ammar Mirza lalu tersenyum. Suri Imani tercengang. Dia terpana melihat senyuman Ammar Mirza. Tidak hairanlah ramai yang terpikat dengan Ammar Mirza yang murah dengan senyuman walaupun tegas.

”Hei,” bahu Suri Imani dicuit.

Suri Imani tersentak. Perlahan bibirnya mengukir senyuman. Huluran tangan Ammar Mirza dipandang sebelum disambut. Lembut tangannya mengenaggam tangan Ammar Mirza kemas.

”Saya Suri Imani binti Shamsul Azhari... Awak boleh panggil saya Iman,” dia ketawa kecil. Kelakar pula rasanya. Sudah seminggu mereka berkahwin, baru hari ini mereka secara rasminya berkenalan.

”Before that, erm.. did you remember what I said to you when we first meet?”

Dahi Suri Imani berkerut. Bila pertama kali dia dan Ammar Mirza berjumpa. Sewaktu bertunang? Tapi rasanya waktu itu mereka lebih banyak menggunakan bahasa mata. Langsung mereka tidak bertegur satu sama lain. Perlahan- lahan Suri Imani menggeleng.

”Iman ni betullah... Remember this phrase.. My business is mine and your business is mine too, understand?” soalnya.

”Tapi,” macam tak adil je bunyinya.

”Walau bagaimanapun... Iman tetap isteri Am. Seorang isteri kena patuh pada suami dan suami kena patuh pada ibunya. Iman tak boleh bantah apa yang Am cakap. Faham?” agak tegas bunyinya. Suri Imani terdiam. Teringat kata- kata ustazah dulu mengenai hubungan suami isteri. Akhirnya dia mengangguk. Sudah cukup baik Ammar Mirza hanya meminta dia menurut katanya, kalau disuruh buat benda lain... rasanya dia sanggup lari dari rumah. Dia masih tidak bersedia.

”Good girl,” Ammar Mirza tersenyum. Rambut lurus Suri Imani yang masih basah selepas mandi tadi digosok. Suri Imani segera menarik tangan Ammar Mirza. Dia tidak suka diperlakukan seperti itu. Terasa dia adik kepada Ammar Mirza bukannya seorang isteri.

”Iman tidurlah dulu. Am nak pergi mandi,” sambung Ammar Mirza ketawa kecil dengan sikap Suri Imani. Memang gadis ini tidak suka disentuh. Tadi dia sewaktu makan dia sengaja menyentuh tangan Suri Imani, tapi segera ditepis gadis itu. Wajah gadis itu juga sudah merona merah.

”Awak dah sembahyang?” soal Suri Imani teringat suaminya itu belum bersembahyang.

Pantas Ammar Mirza menggeleng. Sepanjang seminggu tinggal sebilik dengan Suri Imani, tidak pernah mulut kecil itu lupa bertanya akan hal sembahyangnya. Selama ini dia memandang remeh perkara itu sedangkan sudah sebati dengan dirinya sejak kecil. Kerana sibuk dia lupa membuat perkara wajib. Subahan-ALLAH...

*********

SELEPAS memberi salam dan membuat sujud syukur keatas kelancaran hari perkahwinanya, dia bangun dari sejadah dan di simpan di dalam bilik kecil yang mempunyai beberapa set almari baju yang kini dikongsi bersama Suri Imani. Tersenyum dia melihat tempat mengantung sejadah diisi juga dengan kain sembahyang Suri Imani. Songkok diletakkan diatas para. Kemudian dia menyalin baju melayu dan kain pelekat untuk diganti dengan baju tidurnya. Dia melangkah keluar selepas menutup lampu.

Nyenyak sungguh tidur isterinya sambil memeluk Pooh yang diminta sejak awal lagi untuk dibawa ke sini. Langsung tidak boleh berpisah! Pelbagai alasan diberi Suri Imani dulu pada papanya bila papanya marah Suri Imani mahu membawa bersama patung Pooh itu ke Villa Mirza. Akhirnya dia sendiri berkomplot dengan Suri Imani dan mengatakan patung Pooh itu boleh menemani Suri Imani sewaktu gadis itu bosan. Kelakar juga sebab yang diberinya tapi papa terus bersetuju.

Ammar Mirza mengeluh. Penat sungguh badannya. Dia berbaring diatas tempat yang disediakan Suri Imani. Dengki pula melihat Suri Imani yang selamba sahaja tidur diatas katilnya yang empuk. Dia pula terpaksa tidur dibawah. Kalau ikutkan hati dia hendak tidur sekatil dengan Suri Imani tapi, takut pula tembok yang dibina runtuh. Kalau duduk berdekatan dengan Suri Imani yang sudah sah menjadi miliknya, Imannya boleh goyah. Dia lelaki normal yang mempunyai nafsu pada seorang gadis. Tambahan pula, Suri Imani adalah haknya yang sah.

PDA diambil dari poket baju tidurnya. Terkebil- kebil matanya melihat email yang dihantar. Kebanyakannya mengucapkan tahniah. Memang menjadi kemestian meneliti email setiap masa terluang. Sekarang email juga salah satu cara untuk berurus niaga terutamanya dengan pelanggan dari luar negara.

Dia bergerak ke kanan. Terpana melihat Suri Imani yang nyeyak tidur menghala kearahnya. Mata Pooh tajam merenungnya. Bertuah sungguh Pooh itu kerana setiap hari dapat dipeluk Suri Imani. Otaknya tiba- tiba terfikir sesuatu. Pantas dia menghalakan PDA yang turut mempunyai kemera kearah Suri Imani. Berberapa keping gambar diambil dalam diam. Birbirnya menguntum senyum.

Dia menguap perlahan. Tangannya mencari remort yang mengawal fungsi peralatan elekrtrik didalam bilik yang tadi dibawa bersama sebelum berbaring. Bila jumpa sahaja remort yang dicari, pantas tangannya menakan off pada remort yang turut mengawal lampu bilik. Malas dia hendak berjalan mencari suis lampu. Itulah gunanya teknologi. Mesti diguna sebaik mungkin!

**********

SURI IMANI tersentak dari lenanya bila mendengar bunyi guruh yang agak kuat. Pantas matanya dibesarkan mencari- cari Ammar Mirza dari kegelapan bilik yang dihiasi cahaya malap dari beranda. Dia mengeluh lega kerana lelaki itu sudah terlena. Siap berdengkur lagi! Nasib baik bunyinya tidak kuat. Suri Imani dibuai cemburu. Matanya yang terjaga tidak boleh ditutup semula.

Terkebil- kebil dia meneliti syiling bilik yang berukir cantik. Lampunya nampak mewah dan moden. Sesuai dengan gaya bilik ini. Dia pernah memasuki bilik ini dahulu sewaktu dia pengsan. Apa yang pasti dia suka bau bilik ini. Bau bunga lavender. Baunya terasa nyaman dan menyegarkan. Dia kagum dengan bilik Ammar Mirza yang besar dan luas tapi kemas dan bersih.

Ammar Mirza tidak suka biliknya bersepah dan berhabuk. Itu yang diberitahu Ammar Mirza dulu. Susun atur perabotnya juga menarik. Perabot didalam bilik ini tidak banyak dan menyebabkan bilik ini nampak lebih besar. Warna yang digunakan juga sesuai. Dia sebenarnya sudah lama tertarik dengan tangga kecil yang menuju ke loteng rumah.

Menurut Ammar Mirza, hanya biliknya sahaja dibuat tangga menuju ke loteng. Disitu terdapat satu set sofa dan beberapa rak buku. Selain itu terdapat juga beberapa kotak kayu yang besar. Agaknya apa isi didalamnya. Sebuah teropong juga ada yang menghala terus ke tingkap. Suri Imani suka keadaan loteng itu.

Tetapi Ammar Mirza telah menegahnya pergi ke dua tempat didalam biliknya. Tempat pertama adalah bilik kerjanya dan satu lagi adalah loteng. Benci sungguh dia dengan permintaan Ammar Mirza. Dia sukakan loteng itu tapi tidak dibenarkan pergi.

Suri Imani rindukan Wati. Waktu dia bersama Wati juga terhad. Mungkin mereka hanya berjumpa di pejabat. Pada mulanya dia mencadangkan Ammar Mirza supaya mencari rumah lain untuk mereka berdua. Dapatlah mereka tinggal berasingan. Tapi Ammar Mirza tidak bersetuju. Katanya Villa Mirza besar. Lagipun arwah abangnya, Radzi mengamanahkan dia menjaga kedua ibu bapanya dan juga anak- anak saudaranya.

Suri Imani menguap lagi. Mengantuk pula. Tapi bila matanya tertutup, dia merasakan seoleh- oleh Ammar Mirza cuba menghampirinya. Sepanjang seminggu dia berkahwin tak pernah lagi dia tidur lena. Sering dia terjaga. Argh..!!!! Ngantuknya…

11 comments

January 6, 2009 at 12:19 AM

dwang da kawenn..
ble dowang nk mle berchenta nieh..
isk2...
sambung2...
best2..
nnty msok bebyk agy ek...
ske2..

January 6, 2009 at 6:10 PM

Cepat la..cepat la...N3 lagi...
sian lak kat diorang berdua...

January 6, 2009 at 9:09 PM

ngee..
sgt best cite nie..
flow cite laju je..
xmleret2..
ske sgt..
:)

cpt2 arr smbg ek..
xsaba lak nk bc till abis..
:)

January 7, 2009 at 8:20 AM

eeeiii! bestnya dorang dah kawenn! hehehe..

rasa2nya dorang tu dah jatuh cinta antara satu ngan lain..
cuma nak ngaku tu yg payah set kot..
xpe2.. kita tunggu sambungan cite ni..

imaniiii.. cepat2 sambun tau! hee..

January 7, 2009 at 12:22 PM

wah best nye dorg dah kwin..

imani cpt2 sbg tau

January 7, 2009 at 2:21 PM

enjoy bace cite nie..cepat2 sambung ea..nak tau cam ner diorng bercinta plak..mesti best..hehe

January 9, 2009 at 10:13 PM

best, mmg best. nak lagi.......

January 10, 2009 at 8:00 PM

bes bes...
cptla smbg...

January 13, 2009 at 8:27 AM

salam . citer nie best sesangat. first time baca di teratak santai. terus tak sabar nak tunggu sambungannya. sambung plezzzzzzzzz.

January 13, 2009 at 8:28 AM

salam . citer nie best sesangat. first time baca di teratak santai. terus tak sabar nak tunggu sambungannya. sambung plezzzzzzzzz.

January 14, 2009 at 4:46 PM

warghhhhhhhhh.sweet.
dowang dh kawen.sukenye.
smbung2.
agagag.bile dowang nak berchenta nie.
xsbar.agagag.
-na`dz

Post a Comment