14 January 2009

Cinta tak terucap (Bab 19)

Bab 19

BANTAL yang menutup kepala Ammar Mirza ditarik geram. Tapi kekuatan perempuannya tidak dapat menandingi kekuatan Ammar Mirza yang memeluk bantal itu lebih erat. Suri Imani mendengus. Degil sungguh lelaki ni! Sepanjang seminggu tidur sebilik dengan Ammar Mirza inilah rutin sehariannya. Mengejut Ammar Mirza untuk bangun sembahyang subuh. Liat sungguh lelaki ini untuk bangun. Jam sedah menunjukkan pukul 6.40 pagi.

“Am.. bangunlah! Dah nak habis waktu subuh,” pujuk Suri Imani lagi. Dia duduk bersila menghadap tubuh Ammar Mirza yang terbaring.

“Sekejap..” suara Ammar Mirza kedengaran malas.

“Bangun!” jeris Suri Imani.

Kesabaran Suri Imani sudah hilang. Pantas tangannya mencubit lengan Ammar Mirza menyebabkan mata lelaki itu terus terbuka luas. Terbeliak merenung Suri Imani tajam. Suri Imani tersengih nakal.

“Sakitlah!!” Ammar Mirza menjerit.

“Padan muka. Cepat bangun! Dah nak habis subuh,” Suri Imani mula memerintah tanpa mempedulikan renungan tajam Ammar Mirza yang tajam.

Ammar Mirza mendengus. Tangannya mengusap bekas ditangan yang sudah merah dicubit Suri Imani. Terbantut terus tidurnya. Berbisa sungguh cubitan Suri Imani. Kalah ketam!

“Cepatlah bangun. Apa tengok lagi tu? Saya nak kemas tempat tidur awak.. cepat,” arah Suri Imani tak ubah seperti mengarah anak kecil. Terkial- kial lelaki itu untuk bangun dan terus menuju ke bilik air. Suri Imani tersenyum puas. Kalau dia membiarkan Ammar Mirza tidur, dia pula berdosa nanti.

Selepas mengemas tempat tidur Ammar Mirza dan diletakkan di dalam bilik baju, Suri Imani duduk bersila dihadapan meja kopi. Bilik Ammar Mirza memang besar. Bilik Ammar Mirza dipisahkan dengan slamming door kaca yang menuju terus ke bilik kerja Ammar Mirza yang nampak bersepah.

Suri Imani memerhatikan sahaja Ammar Mirza yang kusyuk menunaikan ibadah solat yang sudah hampir habis.

“Buat apa tu?” soal Ammar Mirza yang sudah siap sembahyang.
Suri Imani berpaling. Rasanya tidak perlu diberitahu kerana meja kopi itu penuh kertas yang mempunyai lakaran bagi projek di Kuantan yang ditangguhkan semiggu lagi. Amir menyiapkan kerja di pejabat dan dia akan memantaunya dari jauh. Selain dilakar diatas kertas, dia perlu menyalinnya semula di dalam laptop.

“Dah mandi?” soal Ammar Mirza.

Suri Imani mengangguk. Takkan Ammar Mirza tidak sedar yang dia sudah tidak memakai baju tidur. Dia memang sengaja tidak membasah rambut kerana malas hendak menunggu hingga rambutnya kering. Dia bangun jam 5 pagi kerana ingin berebut bilik air. Dia lebih selesa bersiap sewaktu Ammar Mirza tidur. Kebetulan dia memang suka mandi lama sampai papa dan Ilham sering mengejeknya.. ‘mandi atau basuh bilik air?’.

“Am nak mandi,” ujar Ammar Mirza. Suri Imani hanya mendiamkan diri. Nak mandi pun cakap kat aku buat apa. Takkan nak suruh aku mandikan? Suri Imani membebel. Kata- kata itu hanya mampu terucap di dalam hati.

Suri Imani meneruskan kerjanya semula yang terganggu. Dia sebenarnya hendak turun tapi malu dan takut pada kaum keluarga Ammar Mirza yang masih lagi berkampung di Villa Mirza. Ada juga saudara Ammar Mirza yang menetap di Sepanyol. Tidak hairanlah wajah adik- beradik Ammar Mirza termasuklah Tan Sri Mahathir ada iras orang Sepanyol. Rupanya ada darah Sepanyol. Dia baru tahu semalam.

Suri Imani berpaling bila pintu bilik air terbuka. Sekejapnya mandi.. Dia terkejut! Dia berpaling melihat Ammar Mirza yang baru melangkah keluar. YA ALLAH!!! Segera dia memandang laptop semula. Wajahnya terasa hangat.

Dahi Ammar Mirza berkerut dengan reaksi Suri Imani. Takkan tak biasa.. Suri Imani kan tinggal bersama papa dan Ilham yang juga lelaki. Suri Imani memang membesar dengan majoriti lelaki. Papa, Imran dan Ilham. Hanya Suri Imani dan Izlin sahaja perempuan. Erm… Bibir Ammar Mirza terukir.

“Am nak siapkan kerja sikit lepas ni. Iman lapar ke? Kalau tak kita sarapan dulu,” ujar Ammar Mirza menghampiri gadis itu yang nampak seperti cacing kepanasan. Tak senang duduk! Dia tersenyum melihat kekalutan Suri Imani. Rancangannya menjadi. Dia perasan mouse yang dipegang Suri Imani sudah melilau.

“Tak! Gi lah pakai baju dulu,” jawab Suri Imani laju.

“Apa yang tak?” sengaja Ammar Mirza menyoal. Dia berdiri dihadapan Suri Imani dibalik sofa berangkai tiga.

Suri Imani mendongak tapi hanya sekejap.

“Em.. saya tak lapar lagi,” jawabnya perlahan. YA ALLAH!!! Berilah aku keberanian! Si Ammar ni sengaja nak kenakan aku. Dia boleh perasan dari air muka Ammar Mirza yang nampak nakal walaupun wajah lelaki itu biasa tanpa riak.

“Takkan nak pandang Am pun malu?” soal Ammar Mirza. Rambut yang masih basah dan dilap dengan tuala kecil. Berjurai rambut ikalnya menutup dahi. Selama ini, di pejabat dia akan memakai gel rambut supaya rambutnya lebih kemas. Tapi kalau diluar atau dirumah, dia lebih selesa membiarkan rambutnya bebas tanpa bahan kimia itu.

“Am! Air terpecik kena kertas. Pergilah pakai baju dulu baru awak tanya benda- benda lain,” ujar Suri Imani geram. Dia menggigit bibirnya. Memang nak kena lelaki ni!

Ammar Mirza berlalu dengan senyuman panjang. Dia yang ingin mengenakan Suri Imani lebih lama tidak jadi, bila tubuhnya terasa sejuk dengan air cond yang dipasang kuat. Tapi dia kelakar dengan tingkah laku gadis yang sudah bergelar isterinya itu. Tempoh perkenalan yang singkat dan sekarang sudah menjadi isterinya yang sah. Tak sangka! Dia menggeleng perlahan.

Selama ini dia bukanlah dikira anak yang baik. Dia lebih suka membuat keputusan sendiri. Tapi dia tetap menghormati ayah, umi dan arwah Radzi. Dia memang playboy.. dan Radzi dan Hadi sering menggelarnya Kasanova KL. Gadis pilihannya bukan calang- calong orang. Selalunya gadis yang pandai bersosial kerana lebih mudah diajak keluar. Tapi itu dulu. Semuanya berubah selepas kematian Radzi. Satu- satu abang yang dia ada selepas abang kembarnya sendiri, Amran Mirza meninggal sewaktu berusia 5 tahun kerana penyakit jantung.

Wajah Fifi, Fia dan Firhan yang sudah hilang tempat mengadu selepas kematian papa mereka. Segala tanggungjawab yang dipikul Radzi, digalasnya pula. Dulu sebelum Radzi meninggal dunia, ada dia diberitahu mengenai Suri Imani. Tapi langsung tidak dilayan. Akhirnya, dia mengambil keputusan menerima sahaja keputusan umi dan ayah. Mereka tidak mahu Ammar Mirza terus bergelumang dengan perangai lamanya yang tidak senonoh itu. Dan sekarang, dia tidak perna menyesal kerana mengikuti keputusan ayah dan uminya. Ammar Mirza mencapai sikat. Dia teringat sesuatu. Rasanya sebelum dia tidur, benda itu disimpan dibawah bantalnya.

“Nampak PDA Am tak?” soal Ammar Mirza agak kuat. Pintu bilik pakaian dibuka kasar.

Suri Imani terkejut.

“Apa?”

“Nampak PDA Am tak?”

Tanpa memberi jawapan Suri Imani menghulurkan PDA Ammar Mirza yang diletak diatas sofa. Wajahnya selamba dan dia terus meneruskan kerja yang terbantut.

“Macam hilang anak,” sempat mulut kecil itu berkata.

“Iman buka tak?” soal Ammar Mirza gelisah. Lelaki itu sudah duduk diatas sofa. Tempat menyimpan koleksi gambar dibuka. Dia menepuk dahi. Lupa dia ada membuat password.

“Tak reti guna! Lagipun buat apa nak buka. Saya jumpa masa kemas tempat tidur awak.”

Memang pada mulanya PDA itu mahu dibelek. Papa juga ada PDA seperti Ammar Mirza. Selalu dia melihat calendar papa untuk melihat apa yang dilakukan papa setiap hari. Tapi bila dia cuba membukanya, password telah dibuat lelaki itu. Ada dia mencuba menekan nama dan tarikh lahir Ammar Mirza tapi semuanya salah.

“Bagus..” kepala Suri Imani digosok sebelum berdiri.

“Wei..” Suri Imani tidak selesa.

Ammar Mirza berlalu dengan tawa kecil melihat rambut Suri Imani kusut dibuatnya.

Suri Imani mendengus geram. Dia terkejut pula bila telefon bimbitnya berbunyi.

“Kenapa Mir?” soal Suri Imani selepas menjawab salam yang dihulur Amir.

“Kau cuti sampai bila?” terus sahaja soalan Amir. Suri Imani sudah faham dengan perangai Amir. Kalau dia menelefon, selalunya ada hal penting. Amir bukan seperti Wati dan Zahin yang suka berbual panjang didalam telefon sebelum pergi ke topik yang sebenarnya.

“Em.. jumaat aku gi pejabat,” jawab Suri Imani bila Amir bertanya. Bahu digunakan untuk melekapkan telefon bimbit kerana tangannya sibuk menaip sesuatu diatas keyboard. Terkejut dia tadi Amir menelefonnya dan sempat meminta maaf kerana menganggu.

“Kau bukan cuti ke minggu ni?” soal Amir kedengaran terperanjat. Rasanya cuti yang dipohon Suri Imani agak lama. Maklumlah orang berkahwin.

Suri Imani ketawa kecil. Rasanya dia tidak perlukan cuti. Ammar Mirza juga nampak sibuk dengan urusan pejabatnya.

“Cuti. Projek ni tak cuti. Nanti aku hantar kat kau. Okaylah… aku sibuk ni,” jawab Suri Imani dengan senyuman. Tapi matanya terbuntang luas mendengar usikan Wati.

“Jangan nak mengarut! Bye…” talian terus dimatikan.

‘Sibuk buat apa?’ suara Wati kedengaran. Pasti Wati mendengar percakapan dia dengan Amir.

Suri Imani meneruskan kerjanya sehinggalah dia dikejutkan lagi dengan SMS ringkas dari papa mengarahkannya membuka email sekarang juga. Pelik dia dengan SMS papa itu. Pantas tangannya melakukan seperti yang disuruh papa.

“Kenapa?” soalan Ammar Mirza mengejutkannnya.

Suri Imani menoleh dengan senyuman. Ammar Mirza terpaku bila melihat mata Suri Imani berkaca. Baru sahaja dia hendak mengajak Suri Imani bersarapan. Perutnya sudah berbunyi. Tugas yang bertimbun, tidak dihiraukan lagi.

“Tengok ni,” arah Suri Imani cepat.

Ammar Mirza menghampirinya. Duduk dibelakang Suri Imani dan sengaja membongkokkan badannya sehingga badannya betul- betul rapat dengan badan isterinya. Tersenyum dia bila Suri Imani menjauhkan diri. Seperti biasa, Suri Imani memang tidak suka berada rapat dengannya.

“Siapa ni?” soal Ammar Mirza. Bulat matanya memandang gambar bayi yang mungkin berusia beberapa hari. Matanya sepet dan warna matanya biru. Rambut bayi ini pula perang. Gen Mat Salleh nampak lebih banyak dari bayi comel itu. Jelas wajah kacukan pada bayi comel ini. Agaknya kacukan Inggeris dan Cina.

“Johan Mikhail Casey bin Johari Casey,” baca Suri Imani perlahan pada perkataan yang tertulis dibawah gambar itu. Skrin laptop dihalakan pada Ammar Mirza. Beberapa keping gambar ditunjukkan. Menurut umi, Ammar Mirza sukakan kanak- kanak. Sebab itu, Fifi, Fia dan Firhan rapat dengan Ammar Mirza.

“Anak- anak Kak Izlin?” soal Ammar Mirza. Sengaja membahasakan Izlin dengan panggilan kakak kerana Izlin adalah kakak iparnya walaupun muda darinya. Dengan isteri Radzi, tidak pula dipanggil kakak kerana kekok walaupun banyak kali ditegur ayah dan umi.

Suri Imani mengangguk. Rupanya Izlin tidak menghadiri majlis perkahwinannya kerana Izlin sedang sarat mengandung. Izlin sengaja merahsiakan hal ini kerana ingin mengejutkan mereka. Sebelum ini Izlin ada mengandung beberapa kali tapi kandungannya gugur. Sebab itu dia merahsiakan tentang ini kerana takut menghampakan papa keluarga di Malaysia.

Hilang terus perasan marah pada Izlin kerana tidak datang ke majlis perkahwinannya. Menurut Izlin, mereka akan ke Malaysia bila Johan sudah dibenarkan menaiki kapal terbang. Lagipun Izlin sudah lama tidak pulang ke Malaysia. Kali terakhir adalah sebelum perkahwinan Izlin dulu.

“Ini pula Joana Sophie Casey. Makin comellah. Warna mata mereka sama macam abang Joe.”

Suri Imani memperkenalkan Joana pula. Rasanya Ammar Mirza tidak pernah melihat gambar Joana lagi. Memang gambar Joana ada tergantung didinding rumah, tapi gambar sewaktu Joana berusia beberapa bulan. Dia sendiri tidak pernah berjumpa Joana. Kali terakhir dia melihat Izlin, adalah sewaktu perkahwinin kakaknya di New Zealand. Tapi Izlin dan Johari rajin menghantar gambar- gambar terbaru mereka sekeluarga melalui email.

Ammar Mirza hanya diam mendengar. Kalau tidak silap, papa ada bercerita mengenai Johari, suami kepada Izlin. Johari pernah menjadi model sembilan. Sekarang membuka perniagaan sendiri iaitu kedai gambar selain daripada menjadi jurugambar sembilan. Izlin pula bekerja sebagai arkitek di salah sebuah firma di New Zealand. Johari memang kacak dan sepadan dengan Izlin yang cantik.

“Am rasa mereka ni comel tak?” soal Suri Imani dengan girang. Mata bulatnya merenung wajah Ammar Mirza yang begitu hampir dengannya. Dia tersentak. Tak sedar badan dan wajahnya sudah rapat dengan tubuh Ammar Mirza. Jantungnya berdegup kencang. Entah kenapa tiba- tiba sahaja dia berdiri untuk melawan rasa terperanjat. Hampir sahaja bibirnya tercium pipi Ammar Mirza.

“Kenapa?” Ammar Mirza mendongak. Hilang tumpuannya pada gambar- gambar yang dikirim Izlin. Tapi Suri Imani perasan sesuatu, bibir lelaki itu seakan- akan tersenyum walaupun tidak terluah. Dia perasan ke tadi? Argh… malunya!!

“Saya lapar,” jawab Suri Imani terus.

Ammar Mirza merenungnya lama sebelum berdiri.

“Jom! Am ingat Iman nak menyanyi lagu Negaraku tadi.. Berdiri tegak macam tu,” matanya masih tidak lepas meneliti wajah merah pada Suri Imani.

“Kenapa?” pelik Suri Imani dengan renungan Ammar Mirza.

“Muka Iman..”

“Kenapa?”

“Ada garisan hitam kat bawah mata. Iman tak tidur ke semalam?” soal Ammar Mirza nampak serius.

Suri Imani tersentak. Bukan dia tidak tidur cuma tidak boleh tidur. Sekejap- sekejap terjaga. Dia memang tidak selesa tidur sebilik dengan Ammar Mirza.

“Tidur..” jawabnya lemah.

Dahi Ammar Mirza berkerut. Dia tidak faham kenapa Suri Imani menipunya. Mata hatinya dapat melihat jika isterinya menipu atau tidak. Sudah lama diperhatikan tingkah laku Suri Imani. Isterinya memang tidak pandai menipu. Mata Suri Imani tidak akan merenung dirinya bila berbohong. Itu yang dia pasti dan papa juga perasan dengan kelemahan Suri Imani yang nampak begitu ketara.

5 comments:

  1. ala ckit nye n3..dah lma tgu taw..
    imani kasi la n3 lg..pls..

    ReplyDelete
  2. thanks imani.best sesangat. tambah lagi entry nyer yer........

    ReplyDelete
  3. Yup! Confirm Ammar Mirza dah jatuh cinta kat Imani...

    ReplyDelete
  4. ngee...
    du2 ader chenta dlm aty nieh..
    hehehe,,,,
    ske2...

    ReplyDelete