14 January 2009

Cinta tak terucap (Bab 20)

Bab 20

“LAMBAT BANGUN,” tegur Puan Sri Noraini dengan senyuman meleret. Suri Imani nampak ayu dengan baju kurung berwarna hijau muda kosong. Sesuai sungguh dengan kulit Suri Imani yang putih gebu. Ammar Mirza ringkas dengan baju-T tanpa kolar dan seluar jeans. Pakaian rutin yang biasa dipakai anaknya bila tidak berkerja.

“Umi, ayah. Dah makan?” soal Suri Imani bepura- pura tidak fam dengan kata- kata mertuanya. Beberapa orang saudara Ammar Mirza masih tidak pulang lagi. Mereka sudah memenuhi ruang tamu yang besar dan luas itu. Menyesal Suri Imani kerana tidak turun awal. Entah apalah tanggapan mereka pada dia.

“Pengantin baru..” ujar salah seorang dari saudara Ammar Mirza disambut dengan tawa kecil dari mereka yang lain.

“Sudahlah mengusik si Iman ni. Dah macam udang bakar aku tengok. Iman, Am.. pergilah dapur. Kami semua dah makan. Mak Tam masak nasi lemak dan mee goreng,” ujar Tan Sri Mahathir akhirnya bila usikan demi usikan kedengaran. Kebanyakan mula berbual dalam Bahasa Sepanyol yang memang langsung tidak difahami Suri Imani. Tidak pasti samaada Ammar Mirza faham ataupun tidak.

“Mana budak- budak?” soal Ammar Mirza sambil tanggannya sengaja dijatuhkan diatas bahu Suri Imani. Hatinya sudah digeletek melihat wajah Suri Imani yang berubah. Nasib baik gadis itu tidak menolak tangannya turun. Kalau tidak malu juga dia dibuatnya.

“Main kat luar,” jawab Puan Sri Noraini.

“Pergilah makan,” suruh Tan Sri Mahathir.

Ammar Mirza mengangguk. Dia menganggem tangan runcing dan memaksa Suri Imani mengikutnya. Gelabah Suri Imani dibuatnya.

“Mak Tam, Shima. Pergila berehat. Biar Iman buat,” arah Ammar Mirza pada dua orang tukang masak Villa Mirza yang berada di dapur. Mereka berdua mengangguk dan berlalu dengan senyuman.

Bila kelibat mereka hilang, Suri Imani merentap tangannya kasar. Terus dia memeluk tubuh tak ubah seperti budak kecil yang sedang marah. Ammar Mirza membuat muka selamba dan terus duduk di meja kecil yang berada di dalam dapur yang luas. Suri Imani merenungnya tajam.

“Saya lapar. Cepatlah,” arah Ammar Mirza tegas. Dia mengambil majalah WANITA yang terdapat diatas meja dan terus dibeleknya. Pasti majalah itu milik Mak Tam atau Shima.

“Buatlah sendiri,” jawab Suri Imani masih memeluk tubuh. Panas hatinya dengan sikap selamba Ammar Mirza. Ni nak rancang mogok nih! Tak suka sungguh dengan perangai Ammar Mirza.

“Iman berdosa tau ingkar arahan suami. Nanti Am minta lebih- lebih.. awak juga yang susah,” selamba Ammar Mirza menuturkan kata.

Suri Imani tersentak. Faham maksud Ammar Mirza.

“Awak jangan mengada!”

“Ish… asal jerit? Nanti mereka dengar, kata bergaduh pula. Haru nanti,” marah Ammar Mirza dengan suara perlahan.

Suri Imani membuat muka. Semakin hari semakin menyampah dia dengan lelaki ini. Kalau bukan memikirkan maruah lelaki itu tadi dihadapan saudara- saudaranya hendak sahaja Suri Imani menyepak lelaki itu.

“Apasal terkebil- kebil lagi. Cepatlah! Senduk nasi. Saya nak makan nasi lemak,” jerkah Ammar Mirza. Bukankah tadi dia yang memarahi supaya jangan menjerit.

Terkejut Suri Imani dibuatnya. Terkial- kial dia mengambil pinggan yang telah tersusun diatas meja dan diletakkan dihadapan Ammar Mirza. Kemudian dia menyenduk nasi.

“La.. nasi je? Lauk mana?” soal Ammar Mirza bila Suri Imani sudah duduk dan meletakkan mee goreng di dalam pinggannya sendiri.

“Ambil lah sendiri.”

“Eh, ingat apa Am kata tadi?”

Suri Imani mengigit bibir geram. Ingat aku ni hamba abdi ke? Ni benci nih!

“Nak apa? Ayam ke telur?”

“Awak rasa mana yang sedap?” soal Ammar Mirza dengan wajah tanpa riak. Suri Imani mendengus geram. Segera dia meletakkan ayam dan telur rebus diatas pinggan Ammar Mirza. Kemudian dia menabur ikan bilis dan kacang. Mana yang sedap… mana aku tahu! Aku bukan peminat nasi lemak.

“Nak berapa sudu?” tanya Suri Imani memegang sudu yang berisi sambal ikan bilis.
Ammar Mirza mengangkat bahu.

“Awak rasa?” soalnya kembali.

“Banyak ni kan?” soal Suri Imani geram dengan senyuman sinis. Rasa seperti hendak menuangkan semua kuah itu ke dalam pinggan. Ammar Mirza mengigit bibir menahan gelak. Kelakar sungguh dia melihat wajah Suri Imani ketika ini. Bila- bila sahaja gadis ini boleh meletup.

“Hei… sudahlah. Nak bunuh saya ke bagi makan sambal banyak- banyak,” Ammar Mirza memegang tangan Suri Imani. Terlepas terus sudu yang dipegang Suri Imani. Jantung Suri Imani berdegup kencang. Entah kenapa bila Ammar Mirza menyenuhnya, terus sahaja dadanya berdegup kencang.

“La.. habis kotor meja,” rungut Ammar Mirza. Hatinya sudah digeletek. Sejuk macam ais tangan Suri Imani tadi. Sengaja dia mengambil kesempatan. Kalau dibilik, susah sungguh hendak duduk dekat dengan gadis ini.

Suri Imani sudah berdiri mencari kain buruk.

“Awak nak air apa? Nescaffe, milo or susu?” soal Suri Imani sambil mengelap meja.

“Awak minum air apa?” soal Ammar Mirza.

“Susu,” jawab Suri Imani mencari susu segar di dalam peti ais. Dari kecil lagi dia sudah diajar minum susu. Setiap minggu pasti papa akan membeli dua botol susu segar yang bersaiz besar.

“Am nak juga. Em.. mulai hari ini, macam inilah awak patut buat. Kerja isteri sepatutnya melayan suami,” ujar Ammar Mirza dengan wajah selamba. Suri Imani mendengus geram. Kalau tahulah perangai Ammar Mirza macam ini, dia lebih rela tidak berkahwin. Panas sungguh hatinya diperintah macam- macam. Semakin hari, semakin mengada. Rasanya waktu Ammar Mirza duduk dirumah papa, perangai Ammar Mirza tidak seperti ini. Pandai je melayan diri..

“Iman kerja jumaat ni?” Ammar Mirza menyoal perlahan.

Suri Imani mengangguk. Pasti lelaki ini mendengar perbualannya dengan Amir sebentar tadi. Dia memerhati sahaja Ammar Mirza makan sambil dia menyuap juga mee goreng didalam mulut. Sedap juga mee ni. Agaknya apalah rasa nasi lemak ni? Sebenarnya dia tidak gemar memakan nasi lemak. Dia sendiri tidak tahu kenapa sedangkan di rumah dulu, papa dan Ilham menjadikan nasi lemak sebagai makanan kegemaran mereka.

“Erm… awak tolong hantar saya boleh? Kereta saya ada kat rumah papa lagi.”

“Tengoklah nanti.. Kalau saya sibuk, awak cari driver jelah.”

Suri Imani terdiam. Kecil hati sebenarnya dengan jawapan Ammar Mirza.

“Assalamualaikum.”

Suri Imani dan Ammar Mirza sama- sama menoleh memandang pintu dapur. Suri Imani terlopong. Cantiknya!! Wanita itu tersenyum lebar. Ammar Mirza telah berdiri.

“Min. Bila sampai?” soal Ammar Mirza kedengaran begitu teruja.

“Ini ke Suri Imani?” soal wanita yang dikenali sebagai Min. Siapa ni? Tak pernah lagi sesiapa mengenalkan dia dengan wanita ini. Cantiknya seperti Eara Fazira! Pakaian yang dipakai juga cantik dengan busana muslimah. Kagum sungguh Suri Imani melihatnya.

Suri Imani memandang Ammar Mirza minta penjelasan.

“Ini Min. Jasmin. Isteri arwah Radzi,” terang Ammar Mirza bila melihat Suri Imani yang nampak blur. Puan Sri Noraini pernah bercerita mengenai menantu sulungnya ini. Jasmin sekarang berkerja di London sebagai pereka fesyen busana muslimah. Memang terkenal kerana rekaannya yang menarik minat penduduk London walaupun dari kalangan orang bukan Islam. Kalau ikutkan Puan Sri Noraini mahu pakaian pengantin Suri Imani direka dan dibuat oleh Jasmin, tapi Jasmin terlalu sibuk di London.

“La.. Iman. Kenapa pandang macam nampak hantu?” tegur Jasmin ketawa kecil.

Suri Imani tersengih malu.

“Maaflah Min tak datang majlis kamu berdua. Min ada pertunjukan fesyen di London,” ujar Jasmin lalu menghampiri Suri Imani. Teragak- agak Suri Imani dibuatnya. Dia menyalami Jasmin dan terus dia dibawa ke dalam pelukannya.

“Kak Min dah makan?” soal Suri Imani.

Jasmin mengangguk dengan senyuman.

“Bila sampai?” soal Ammar Mirza lagi. Sudah berbulan- bulan dia tidak melihat Jasmin yang jarang pulang ke Malaysia kerana sibuk. Hanya Fifi, Fia dan Firhan yang selalu dibawa ke London untuk berjumpa dengan mama mereka.

“Pukul 3 pagi. Rindu sungguh Min kat kamu semua,” jawab Jasmin masih tersenyum.

Suri Imani tersenyum. Dia masih kagum melihat wanita dihadapannya. Sebelum ini dia pernah melihat gambar Jasmin, tapi bila melihat wajah Jasmin dihadapan matanya, memang Jasmin cantik seperti kata anak- anaknya. Tidak hairanlah anak- anaknya comel. Arwah Radzi juga kacak dan seiras dengan Tan Sri Mahathir. Wajah arwah Radzi dan Ammar Mirza memang berbeza seoleh- oleh tiada pertalian persaudaraan.

Suri Imani kembali duduk dan menghabiskan mee goreng. Dia hanya mendengar dan melihat Jasmin berbual dengan Ammar Mirza yang sudah berhenti makan. Dia lebih senang berdiam diri dari menyampuk. Sesekali Ammar Mirza ketawa panjang. Rasanya belum pernah lagi Ammar Mirza nampak begitu gembira sepanjang dia bersama Ammar Mirza. Entah kenapa hatinya terasa sesuatu.

Dia sedikit pelik melihat cara mereka berbual. Seperti kawan lama yang sudah lama tidak berjumpa. Ammar Mirza juga tidak memanggil Jasmin dengan panggilan kakak sedangkan Izlin dipanggil ‘Kak Izlin’.. Tidak banyak cerita yang diketahui mengenai Jasmin. Hatinya dibuai sesuatu..

6 comments

January 14, 2009 at 2:19 PM

thanks imani hehe..iman da mula jelous la 2..sbg lgi yek...

January 14, 2009 at 3:25 PM

tu bukan memerintah sayang.. tp tu sngaja nak bermanja.. hehe..:D alah lgpun amar tu suami kamu.. biasala kalau dia nak bermanja2.. wah syoknya..

January 14, 2009 at 3:54 PM

ngeee..
hahaah..iman da jeles...
amar nie nk mnje2 laks..
hehhehe....
ske2...
nk lgi,,nk lgi....

January 14, 2009 at 5:10 PM

suke2.
geram rse cz citer nie best sgt.
agagag.publish?
agagag.
suke2.
smbung2.
-na`dz

January 15, 2009 at 4:05 AM

hatinya dibuai sesuatu?
heheheh..

Anonymous
June 8, 2009 at 8:45 PM

mesti ammmar minat jasmin ha ha ha...koya betul la ammmar nie

Post a Comment