23 December 2008

Cinta tak terucap (Bab 8)


AMMAR MIRZA mengeluh panjang. Penat. Sepanjang malam dia tidak tidur kerana ingin berhubung seorang pengurus di Australia. Waktu yang berbeza menyebabkan dia terpaksa mengorbankan waktu tidurnya. Dia bersandar di dinding lif. Pembantunya, Danish berdiri disebelahnya. Hari ini dia ingin pulang awal ke rumah. Dia nak tidur! Mengantuk sungguh. Beberapa kali dia menguap. Dia perasan mata perkerja- pekerjanya sibuk memandangnya. Dia tersenyum. Kemudian berdiri tegak dan memeluk badan. Pintu lif tingkat 8 terbuka. Dia tersentak bila melihat Suri Imani yang melangkah masuk. Suri Imani dengan selamba sudah menyusup masuk walaupun tahu lif sudah penuh. Suri Imani nampak begitu letih dan bersandar di dinding lif. Tangannya memegang perut. Wajahnya juga nampak pucat.

Bila sampai di tingkat satu, dia perasan Suri Imani langsung tidak melangkah keluar. Mata Suri Imani tertutup rapat. Segera dia menghampiri Suri Imani bila hampir semua pekerja sudah melangkah keluar. Danish juga sudah keluar dari lif dan memegang pintu lif dari tertutup. Danish sudah tahu hubungan dia dengan Suri Imani. Pada majlis pertunangannya juga, Danish ada menghadirkan diri.

”Awak ni degil kan?” soal Ammar Mirza geram. Dia tahu, Suri Imani tidak makan nasi ayam yang diberi pada Wati. Sengaja dia menyuruh Danish membeli nasi ayam itu untuknya. Menurut Encik Shamsul, makanan kegemaran Suri Imani adalah nasi ayam. Nasi ayam yang dibuat Suri Imani bila dia datang ke rumahnya dulu juga sedap walaupun dia tidak berkata apa- apa.

”Awak,” Ammar Mirza mengenggam lengan Suri Imani.

Suri Imani tersentak. Segera dia mendongak. Bulat matanya melihat Ammar Mirza yang berdiri dihadapannya.
”Awak nak apa?” soal Suri Imani. Baru dia perasan lif sudah kosong. Entah bagaimana dia boleh terlelap. Dia juga tidak sedar. Nasib baik tak jatuh! Kalau tak.. malu!

”Awak tak makan nasi yang saya bagi tadi?”

”Cik Nisak nak.”

”Buat apa bagi dia. Saya beli untuk awak,” jerkah Ammar Mirza. Segera dia menarik tangan Suri Imani supaya keluar dari perut lif. Sempat dia menyuruh Danish pulang dahulu dan kemudian dia mengheret Suri Imani supaya mengikut langkahnya. Pekerja- pekerja Empire Construction nampak terperanjat dengan adegan tarik menarik antara Suri Imani dan Ammar Mirza. Suri Imani tidak mahu melangkah, Ammar Mirza pula berkeras supaya Suri Imani mengikutnya.
”Baik awak ikut saya. Atau saya dukung awak kat sini,” ugut Ammar Mirza perlahan ditelinga Suri Imani. Suri Imani tersentak. Lantas dia segera mengangguk dan mengikut sahaja langkah Ammar Mirza yang laju.

************

”KENAPA NI?” soal Puan Sri Noraini yang terperanjat melihat kemunculan Ammar Mirza yang mendukung Suri Imani. Wajah Suri Imani yang pucat itu mengejutkannya lagi. Segera dia menjerit memanggil suaminya yang berada di bilik bacaan.

”Kenapa dengan Iman?” soal Tan Sri Mahathir. Wajahnya juga terperanjat.

”Pengsan kot. Am ingatkan dia tidur. Tapi bila Am kejut suruh bangun. Dia buat tak tahu. Sebab tu Am dukung ni,” jawab Ammar Mirza segera. Dia mengemaskan pegangannya pada tubuh ramping Suri Imani. Nasib baik kurus, kalaulah gemuk. Mati dia nak mengangkatnya.

”Cepat! Bawa masuk bilik,” suruh Puan Sri Noraini.

Ammar Mirza mengangguk dan segera melangkah kebiliknya. Kebetulan biliknya hanya bersebelahan dengan bilik Firhan. Kedengaran mulut becok Firhan yang berbual dengan Fia.

Tubuh Suri Imani diletakkan diatas katil. Dia menggeliat sekejap. Lenguh mendukung Suri Imani.

”Fifi mana?” soal Ammar Mirza pada uminya yang sibuk merasa dahi Suri Imani takut demam.

”Dalam bilik dia. Kenapa dengan Iman, Am?” soal Puan Sri Noraini dan mendongak memandang anak lelakinya. Wajahnya nampak lega kerana badan Suri Imani tidak panas.

”Tak makan dari pagi. Tadi Am call papa. Dia cakap Iman tak makan dari pagi sebab bangun lewat. Sempat minum susu je. Am nak bawa balik rumah Iman, tapi papa dan Ilham tak ada kat rumah,” terang Ammar Mirza. Tan Sri Mahathir menggeleng kepalanya. Perangai Suri Imani sama dengan perangai Ammar Mirza. Pentingkan kerjaya sehingga lupa makan.

”Pak Ngah dah balik,” jerit Firhan kesukaan lalu menerpa masuk ke bilik Ammar Mirza. Jarang Ammar Mirza pulang awal. Lewat petang baru dia dapat melihat Ammar Mirza.
”Mak Ngah sakit,” ujar Ammar Mirza yang telah menarik Firhan menjauhi Suri Imani yang berbaring dikatilnya.

”Kenapa dengan Mak Ngah?” soal Fia pula yang entah bila sudah berdiri dihadapan pintu.

”Mak Ngah sakit,” jawab Tan Sri Mahathir dengan senyuman. Dia mengusap rambut kerinting Fia.

”Biarlah dia tidur dulu. Am call papa dia. Kata Iman ada kat sini. Malam nanti dia baliklah,” ujar Tan Sri Mahathir lalu memandang anak lelakinya.

Ammar Mirza mengangguk kepalanya. Dia sudah memberitahu Encik Shamsul sebenarnya. Tan Sri Mahathir dan Puan Sri Noraini sudah melangkah keluar dari bilik. Fia dan Firhan sudah berlari dahulu mendahului langkah nenek dan atuknya.

Ammar Mirza tersenyum. Dia menarik kerusi dan duduk menghadap Suri Imani. Comel! Tak pernah lagi dia melihat gadis yang juga tunangnya tidur. Bibirnya mengukir senyuman. Agaknya bagaimanalah reaksi Suri Imani bila bangun tidur nanti bila mendapat tahu dia berada dibiliknya. Mesti terperanjat besar.

”Am keluar,” muncul Tan Sri Mahathir tiba- tiba.

”Hah?” terkejut Ammar Mirza.

”Kamu berdua tu tak kahwin lagi. Tak elok kamu duduk berdua je dengan Iman,” beritahu Tan Sri Mahathir.

Ammar Mirza tersengih. Lupa pula dia...

1 comment

June 8, 2011 at 2:53 PM

Comel...:-) mujurlah tertidur kat lif, tunang ada kat dlm lif yg sama... Sian Suri, nak makan, ada aje halangan...

Post a Comment