Cerpen : Bayi dumpster I

ditulis pada: 29 Mei 2015
{gambar bayi comel ini dari Pakcik Google}



MADINA AYESHA yang tersenyum manis menjadi tatapan Aina Yasmin. Gadis itu menarik nafas. Dia tersenyum dan sesekali ketawa melihat skrin IPhone. Wajah comel Madina membuatkan Aina geram sendiri. Siapa tidak geram melihat mata besar dengan warna mata coklat tersengih apabila gambarnya ditangkap. Rambut Madina semakin hari semakin panjang. Rambut Madina terpacak. Sekali tengok dah macam anak mat salleh. Coklat. 

Aina gembira. Dia tersenyum lagi. Langsung dia tidak sedar dirinya berada di celah- celah orang ramai yang sibuk lalu lalang membeli peralatan sekolah untuk anak-anak. Sekolah bakal bermula tidak lagi. Setiap pusat membeli belah pasti ada tawaran istimewa tersendiri untuk menarik minat ibu bapa berbelanja. 

“Kau tengok gambar siapa tu?” 

Aina tersentak. 

“Budak Madina inilah. Aku geram Aril. Nak je aku cubit-cubit pipi dia kalau ada depan aku.” 

Shazril tarik sengih. Faham dengan keterujaan tunangnya setiap kali melihat Madina yang semakin hari semakin membesar. Walaupun bukan membesar di hadapan mereka, tetapi apabila Aina hampir setiap masa membuka Instagram hanya untuk melihat gambar Madina diupload Dhia Ahmad, seorang penyanyi yang terkenal di Malaysia... sudah membuatkan Aina gembira. Apabila Aina gembira, Shazril juga gembira. 

“Aku selalu harap aku yang pegang dia. Dukung dia. Cium dia selalu. Madina dah makin besar kan Shazril? Mata dia makin bulat. Rambut dia makin panjang. Comel.” Tajam Aina merenung mata coklat Shazril. 

Shazril angguk kepala. Dia tarik nafas. Tetapi semuanya sudah menjadi bubur. Walaupun sudah menjadi bubur, tetapi bagi dirinya semuanya masih tidak terlambat. Bubur kalau ditambah perisa pasti sedap juga. Madina berjaya diselamatkan. Dia berdoa hampir setiap masa supaya Madina sentiasa gembira. Sentiasa tersenyum. Sentiasa bahagia. Walaupun bukan berbinkan dirinya, dia tahu… Madina darah dagingnya. 

“Kau rasa kita ni kejam sangat ke?” Satu soalan terluah lagi. Bukan hari ini sahaja, tetapi hampir setiap hari. Setiap kali selepas menatap gambar Madina. Kemunculan Madina dalam hidup pasangan artis popular Malaysia itu bukan sahaja menggembirakan hati pasangan tersebut, malah hampir satu Malaysia termasuklah negara jiran, Brunei dan Indonesia. Semua orang berharap dapat melihat anak pasangan tersebut. Anak yang bakal mengeratkan hubungan suami isteri itu yang dikatakan hampir renggang. Jelas terbukti, selepas kehadiran Madina Ayesha.... mereka nampak lebih bahagia. Madina ditatang bagai minyak yang penuh. 

“Insya-Allah Madina akan faham suatu hari nanti.” Perlahan suara Shazril menjawab. Tapi masih dapat ditangkap Aina walaupun persekitaran semakin bising. Air matanya rasa bertakung. 

“Sudahlah Aina. Kita dah buat dosa. Kita buat salah. Aku tak tinggalkan kau. Aku janji. Aku yang banyak bersalah pada kau. Kalau aku tak ajak kau.... kalau aku tak bawa kau.... kalau aku tak terima deal Adlan.” 

Semakin Shazril berkata, semakin Aina menggigit bibir. Menahan tangis. 


“MAK tak nak terima budak tu.” 

“Mak... bukan Hafiy yang salah,” balas Ashraf perlahan. 

Sesekali mengulas lembut pipi gebu anaknya. Walaupun bukan dilahirkan dari rahim isterinya, tetapi sayang dia pada Hafiy melebihi segala-galanya. Dia dan Sakinah sudah lama berkahwin. Tetapi walaupun dikurniakan hampir semuanya, mereka tidak mempunyai rezeki yang dinamakan anak. Anak yang bakal mewarisi harta kekayaan mereka. Anak mewarisi keturunan mereka. Tetapi dia tidak pernah merungut. Cuma emak sahaja selalu mengungkit hal anak. Emaknya tidak tahu, bukan Sakinah yang ada masalah... tetapi dia! 

“Hafiy tak salah, ma,” pujuk Ashira, kakak sulung Ashraf. Malah, tanpa pengetahuan mama dan papanya, Ashira bersetuju untuk menjadi ibu susuan Hafiy supaya apabila besar kelak, keluarga Ashraf juga mahram pada Hafiy. Dalam masa yang sama, Sakinah juga ibu susuan pada Hafiy. 

“Kamu dua beradik ni, sengaja nak belakangkan mak.” Puan Maimunah mendengus. Anak-anaknya hanya dua orang dan memang dia berharap sangat dapat melihat keturunannya sendiri dari Ashraf pula. 

“Mak, Ashraf tu bukan buat salah apa pun. Lagipun cucu-cucu mak, kalau campur Hafiy ni… dah lima orang,” pujuk Ashira sambil menjeling pada suaminya, Encik Ashman yang lebih mengambil pendekatan mendiamkan diri. 

“Meh abah dukung Hafiy,” pinta Encik Ashman. Dia tarik nafas apabila menerima panahan mata isterinya. 

Ashraf tersenyum. Senang hati melihat penerimaan abahnya. 

“Dah berapa bulan?” 

“Lima.” 

“Sekarang official anak Ashraf?” 

Ashraf angguk kepala. Bangga. 

“Nama penuh apa?” soal Encik Ashman. 

“Muhammad Ashman Al-Hafiy,” balas Sakinah. Sewaktu mereka mengambil Hafiy dulu, bayi malang itu hanya dipanggil Muhammad. Sebab itulah mereka kekalkan juga nama Muhammad. 

“Wah, nama abah pun ada.” Terasa kembang kempis hidung Encik Ashman apabila namanya juga terselit pada Hafiy. 

“Letak nama abah kamu buat apa? Dia tu dari keturunan penagih. Entah-entah budak tu pun ada AIDS macam mak bapak dia!” Puan Maimunah mendengus. 

“Munah!” Terjerit Encik Ashman. Nasib baiklah cucunya ini masih tidak memahami. 

“Mak.” Terkejut juga Ashira. Semakin tumpah rasa kasihan pada Ashraf dan Sakinah. Nasib baiklah tadi dia tidak membawa anak-anaknya. 

“Elok sangat abang marah saya sebab anak AIDS tu! Mak dari dulu tak setuju Ashraf ambil anak angkat. Tengoklah anak AIDS juga yang dia ambil. Entah nanti besar jadi macam mak bapak dia. Penagih dadah!” 

“Munah!” Merah padam wajah Encik Ashman. Entah apa yang menghasut isterinya pun tidak tahu. Sedangkan selama ini mereka banyak menolong golongan yang bermasalah seperti ini. Jadi tidak hairan apabila Ashraf juga mahu menolong. 

Puan Maimunah mendengus. Dia melepas pandang pada menantunya, Sakinah. Dia hanya mempunyai seorang anak lelaki. Dulu dia sayangkan Sakinah seperti anak sendiri. Tetapi semua itu berakhir apabila hampir sepuluh tahun berkahwin, masih tidak dapat mendapat anak. Sudah ramai wanita mahu dijodohkan, tetapi semuanya ditolak Ashraf. Setia konon pada Sakinah! 

“Insya-Allah Ashraf akan didik Hafiy sama seperti abah dan mak didik Ashraf dan Kak Ashira dulu,” ucap Ashraf perlahan. Sakinah yang menundukkan kepala. Dia sudah dapat mengagak emak mentuanya tidak dapat menerima Hafiy. Mata bulat berwarna hitam itu ditatap lama. 

Ashraf genggam tangan Sakinah. Dia sedikit terkilan dengan anggapan ibunya sendiri. Bukankah selama ini dia diajar manusia ini sama sahaja di sisi Allah? 


“NOH, tolong ibu buang sampah!” 

“Sekejap ibu. Tengah main game dengan abang long.” Noh mendengus geram apabila melihat Adam sudah berjaya menjaringkan gol apabila dia terleka. 

“Cepat abang long, sikit lagi,” sampuk Idris. 

“Apa ni abang ngah. Tadi kata sokong Noh!” 

“Abang ngah sokong siapa yang menang je. Abang long dah dua gol. Kau baru satu.” Idris tarik sengih. 

“Adam Zafran, Idris Zakwan, Noh Zuhyr….” 

Noh campak konsul game di atas karpet. Adam dan Idris berdiri tegak menghadap Encik Muhammad. Walaupun suara Encik Muhammad perlahan, apabila nama penuh mereka bertiga disebut, memang alamat tidak baik. Ketiga-tiga mereka serentak menunduk apabila melihat renungan tajam Encik Muhammad. 

“Dari dalam bilik papa dengar ibu kamu menjerit. Ibu suruh buat apa tadi?” soal Encik Muhammad. 

“Buang sampah,” jawab Noh perlahan. 

“Jadi?” Ternaik kening sebelah Encik Muhammad. 

Noh mengangguk dan sekelip mata berlari ke arah dapur. 

“Noh tu baru tujuh tahun. Tapi kamu berdua ni, bukan tahun ni dah UPSR? Kenapa boleh main game lagi?” soal Encik Muhammad. Perhatiannya kini pada anak-anak kembar sulungnya, Adam dan Idris. Sekali tengok, memang Adam dan Idris kembar seiras, tetapi dapat dibezakan dengan rambut mereka berdua. Rambut Adam lurus menutup dahi manakala rambut Idris sedikit berombak. 

“Abang long… teman Noh main.” Pucat wajah Adam. 

“Dah study belum?” 

“Dah. Kita orang dah siapkan latihan matematik yang ibu suruh buat tadi. Ibu kata, lepas siap buat… baru boleh main game,” jawab Idris. 

Encik Muhammad hanya mengangguk dan melepas pandang pada Noh yang terkial-kial membuat pintu grill rumah sambil sebelah tangan memegang plastik sampah. 

“Lepas ni, kalau ibu suruh buat apa-apa, buat dulu. Main game tu, lepas-lepas ni boleh sambung. Faham?” Suara Encik Muhammad kian mengendur. Dia bukanlah hendak marah sangat, cuma tidak suka apabila anak-anaknya bertangguh dalam melaksanakan sesuatu. Lagipun hujung minggu begini, memang dia lebih senang anak-anaknya bersantai sahaja. 

Adam dan Idris serentak mengangguk. 

“Pergi tolong adik,” suruh Encik Muhammad dan berlalu ke dapur. Lapar pula rasanya apabila terhidu haruman masakan isterinya. 

“Dah siap ke masak?” soal Encik Muhammad. Sebaik sahaja pulang dari pasar tani, dia terus mengurung diri di dalam bilik menghadap kerja-kerjanya. Bukan dia tidak mahu bersantai dengan keluarganya, tetapi minggu ini dia memang betul-betul sibuk. 

“Tengah goreng sayur. Kerja abang dah siap?” soal Puan Zahara. 

Encik Muhammad menggeleng dan melabuhkan punggung. Terasa mahu meleleh air liur melihat ketam masak cili api yang sudah siap terhidang. 

“Ibu, papa!” 

“Apa?” Hampir melompat Encik Muhammad kerana terkejut. 

“Kenapa ni Noh? Menjerit macam tu!” Puan Zahara turut sama menjerit. Dia mengurut dada kerana terkejut. Nasib baiklah tidak terpelanting sudip pada tangannya itu. 

“Itu….” Tangan Noh ditunjukkan terus pada pintu belakang dapur yang terbuka. 

“Apa tu abang long?” soal Puan Zahara, terus merapati Adam dan Idris yang berkerut-kerut menjinjit plastik hitam. Gas dimatikan. 

“Tak tahu. Noh jumpa kat depan rumah kita, sebelah tong sampah,” jawab Idris. 

“Anak kucing kot,” teka Adam pula. 

“Dari tadi gerak-gerak macam tu,” beritahu Noh. 

Lima pasang mata itu langsung tidak bergerak menghadap plastik hitam yang bergerak-gerak dan sayup-sayup kedengaran suara halus. 

“Bukan kucing ni bang. Entah-entah anak anjing.” Puan Zahara peluk lengan suaminya. Risau juga kalau suaminya itu membuka plastik itu, melompat keluar haiwan berbahaya. Anak-anaknya disuruh berdiri di belakang mereka berdua. 

“Abang rasa bukan kucing, bukan anjing….” Perlahan-lahan simpulan pada plastik hitam itu dibuka. Suasana tiba-tiba dirasakan sunyi sepi. 

“Abang….” Bulat mata Puan Zahara dan melepas pandang pada suaminya yang terlopong. 

“Baby!” Adam, Idris dan Noh menjerit serentak. 

“Masya-Allah….” Encik Muhammad terduduk. 

Bayi kecil yang berbungkus dengan tuala biru ditenung mereka. Tangisan yang pada mulanya sayup-sayup tiba-tiba menjadi lantang. Masing-masing akhirnya terkaku.

"Aku juga ada hak untuk hidup. Aku dilahirkan bukan untuk dibuang."
Cerpen ini tiada kaitan dengan sesiapa, hidup ataupun mati.




No comments:

Post a Comment