Cerpen : Separuh masa III


EMBUN IMANISA peluk tubuh. Sesekali membetulkan jaket Ryzal yang sudah tersarung di badan. Badan dia letih. Otak juga letih. Dia tidak berminat hendak berbual panjang dengan Ryzal. Nasib baik Arjuna ada di rumah yang dibeli abi. Rumah Arjuna terletak di Kota Damansara. Rumahnya yang dibeli abi terletak di Putrajaya. Sengaja abi beli berlainan tempat. Walaupun setiap hujung minggu Arjuna balik di rumah mereka di Bukit Tunku, tetapi hujung minggu ini Arjuna berbuka puasa bersama kawan-kawannya di Damansara. Jadi, Arjuna malas balik ke rumah keluarga. 

“Aku berhenti kerja sebulan selepas raya. Aku dah letak nama kau jadi pengganti aku.”

Embun menoleh. Riak wajahnya sudah terpamer riak terkejut. Tidak ada hujan, tidak ada ribut, tiba-tiba Ryzal nak berhenti?

“Kenapa?”

“Aku dah beritahu kau dulu lagi kan? Aku kena tolong mama.”

“Aku tahu. Tapi kenapa tiba-tiba je? Aku tak prepare lagi nak galas tugas kau.”

“Aku tahu kau boleh. Cuma lepas ni kau kena baca satu persatu apa yang kau tulis, atau apa yang kau dapat. Jangan sampai keluar lagi perkataan kentut.” Tersengih Ryzal.

Embun hela nafas. Kepenatan menemani Hajah Zaleha masih tidak hilang. Hajah Zaleha tinggal di Rawang, dan Ryzal menyewa di Kota Damansara. Sebab itu dia menyuruh Ryzal menghantar dia ke rumah Arjuna sahaja. Kesian pula untuk Ryzal berulang-alik. Tetapi, selama ini pejabat mereka di Cheras. Jauh juga perjalanan Ryzal untuk sampai ke pejabat.

“Jawatan aku satu lagi?”

“Kekasih separuh masa?” soal Ryzal kembali.

Embun angguk perlahan-lahan.

“Automatik tamat.”

Embun tarik nafas. Tamat?

“Kau sepatutnya gembira. Aku tengok kau sedih je. Kenapa?” Segaris senyuman terukir. Dia seperti faham gelodak fikiran Embun.

Embun menggeleng. Tidak mungkin dia nak mengaku dia sedih

“Kalau aku tukar jawatan kau satu lagi nak?”

“Jawatan apa?”

“Isteri sepenuh masa.”

Embun geleng kepala. Gila!

“Kenapa tak nak pula?”

“Aku tak sayang kau.”

“Ye ke kau tak sayang aku?” Sinis soalan Ryzal.

Lambat-lambat Embun mengangguk.

“Kau bawa kereta sampai hujung jalan tu. Lepas tu kau belok kanan. Rumah aku sebelah sana.” Jari telunjuk Embun menghala terus pada kawasan perumahan yang nampak malap. Jam sudah menunjukkan pukul 12 tengah malam. Memang sudah tidak ramai orang akan lalu jalan ini.

“Rumah kau?”

Embun angguk kepala.

“Aku tak tahu kau duduk sini juga?”

“Kau tak pernah tanya pun. Lagipun selama ni kau memang tak pernah ambil tahu hal aku. Semua benda tentang kau aku tahu. Sampaikan dahi kau ada kesan jahitan sebab jatuh basikal pun aku tahu. Waktu tu kau darjah lima kan?”

Ryzal mengangguk. Dia mengeluh. Aku tidak pernah ambil tahu?

“Tapi aku jaga makan minum kau kan? Walaupun kita setakat kekasih separuh masa je,” balas Ryzal perlahan. Bukan dia tidak pernah nak ambil tahu hal Embun, cuma semua itu sudah diketahui melalui resume Embun. Dia tahu Embun ada seorang kembar. Cuma dia tidak pasti lelaki atau perempuan. Selama ini Embun tinggal bersama ibu bapanya. Dia pernah terserempak beberapa kali dengan ayah Embun yang akan mengambil Embun setiap petang selepas kerja. Cuma mereka tidak pernah bersapa. Dia hanya jadi pemerhati.

"Jap!” Kalut Ryzal mencari telefon bimbitnya yang tiba-tiba berbunyi kuat. Radio terus dimatikan. Dahi Embun berkerut. Kenapa kalut sangat?

“Nah!” IPhone milik Ryzal yang terselit dalam jaket baju dihulur.

“Kau tolong letak telinga aku,” suruh Ryzal.

Dahi Embun berkerut. Baby? Dadanya berdebar apabila membaca nama pemanggil.

“Jap B. Abang nak hantar kawan. B tunggu depan rumah abang. Jangan masuk. Abang tak sure kawan abang ada tak dalam rumah.” Suara Ryzal bertukar lembut.

Embun tarik nafas. Dadanya rasa sesak. B? Abang? Dia tidak pernah tahu Ryzal ada teman wanita. 

“Mana rumah kau?” soal Ryzal perlahan. Panggilan dimatikan. 

Embun meletakkan kembali IPhone Ryzal di dalam jaket baju. Dia melirik melihat wajah Embun yang nampak suram. Kenapa pula ni? Dia paling tidak suka kalau melihat wajah suram Embun. Dia lagi rela Embun memberontak marahkan dia. 

“Hujung jalan sana.” Tunjuk Embun. Dia langsung tidak menoleh melihat wajah Ryzal yang sudah jelas sedang mencuri pandang melihatnya. Dadanya sesak. Mata rasa berpasir. Entah permainan apa yang cuba Ryzal main. Tadi kata nak jadikan dia isteri sepenuh masa, tapi tiba-tiba seperti ada kekasih lain. Patutlah Hajah Zaleha pernah cakap, Ryzal tukar teman wanita seperti tukar baju. Cuma pilihan Ryzal semuanya ada class!

“Kau kenapa? Penat sangat ke?”

Embun menggeleng. 

“Embun?” Perlahan suara Ryzal. Dia sudah pasang niat dalam hati.

“Apa?” Malas Embun mahu melihat wajah Ryzal lagi. Dia pula rasa tidak sabar mahu menunggu Ryzal berhenti kerja. Diri terasa bodoh! Kenapa perlu jadi kekasih separuh masa Ryzal, kalau dia dah ada kekasih? Pening sekejap dengan kata-kata Ryzal selama ini yang jelas sudah menipunya.

“Kau kata kau selalu jadi pemadam untuk bekas kekasih kau kan?” soal Ryzal tiba-tiba.

Dahi Embun berkerut. Dia hampir lupa kata-katanya petang tadi.

“So?”

“Boleh tak kalau kau pula jadi pensel dan aku jadi pemadam? Pemadam dicipta untuk pensel.”

“Kau merepek apa ni?” Merah padam wajah Embun. Dia sudah tidak sanggup menghadap muka Ryzal. Bukan dia pekak dan tidak dengar perbualan Ryzal tadi. Ryzal ingat dia pekak? 

“Mama cakap… rezeki dan jodoh ni seiring dan sejalan. Semua tu Allah tentukan. Tapi kalau kita tak cari, tak akan dia datang bergolek? Tapi semua tu bergantung pada takdir juga. Kalau itu rezeki dan jodoh aku. sejauh mana aku lari, pasti akan bertemu juga. Dulu waktu belajar aku dah lama perhatikan kau. Tapi kau buat bodoh je kat aku. Aku pun takut nak ambil tindakan. Mungkin dah rezeki aku… mama bagi aku kebebasan beberapa tahun bekerja dalam bidang yang aku suka. Aku dapat kerja di firma kita kerja sekarang, dan mungkin jodoh aku juga, tiba-tiba kau muncul selepas beberapa tahun aku tak jumpa kau. Kau tak kenal aku. Tapi aku kenal kau.”

“Siapa kata aku tak kenal kau? Kau senior yang selalu buli aku sebab nama aku ni kuno!” luah Embun. Semua orang memanggilnya, Imanisa. Tapi bila dia berkenalan secara tidak sengaja sewaktu minggu orientasi di universiti dulu, nama Embun mula meniti di bibir Ryzal. Hanya Ryzal yang tidak faham bahasa dan tetap memanggilnya Embun!

“Jadi kau perasan aku?” Tersengih Ryzal. Kembang betul rasa hatinya sekarang. 

Perlahan-lahan Embun mengangguk. 

“Kau nak jadi pemadam aku?” soal Ryzal lagi. 

Embun ketap bibir.

“Cukuplah Ryzal. Kau dah ada kekasih. Kenapa sibuk cari aku lagi? Kau berhenti depan sana. Rumah warna kelabu tu.” Tunjuk Embun pada rumah dua tingkat yang berada di hujung jalan.

Ryzal melepas pandang pada Embun.

“Kenapa?” Pelik Embun melihat wajah terkejut Ryzal.

“Rumah kau?”

Embun mengangguk. Memang itu rumah Arjuna. Tetapi dia sudah anggap seperti rumahnya sendiri juga. Sama sahaja kan? 

“Jap! Siapa cakap aku ada kekasih? Kau pasti ni rumah kau?” Ryzal memberhentikan keretanya di bawah pokok. Dia tidak faham maksud Embun. Sejak bila dia ada kekasih? Dan kenapa rumah Embun di sini? Rumah yang sama?

“Fikir sendiri .Jangan ingat aku bodoh!” Pantas Embun membuka pintu kereta. Tangan kanannya cuba menyelongkar beg tangan mencari telefon bimbit. Rumah sudah gelap gelita. Dia pasti Arjuna sudah tidur.

“Kau kena beritahu aku dulu!” Keras suara Ryzal apabila dia juga melangkah keluar.

Embun pejam mata. Dia peluh tubuh. Dia menjauhkan diri dari Ryzal yang sudah menghampirinya. Jaket yang masih tersarung pada badan Embun ditarik kuat oleh Ryzal. Hampir Embun tersungkur dalam pelukan Ryzal.

“Kau nak buat apa ni?” soal Embun, terkejut besar. 

“Aku nak kau jawab soalan aku.”

“Soalan apa?”

“Kau nak tahu? Aku dah lama sukakan kau!”

“Hah?” Terpinga dengan pengakuan jujur Ryzal. Tajam mata coklat Ryzal merenung matanya.

“Aku nak kau jadi pemadam aku. Aku nak kau jadi suri dalam hati aku. Itu pun kau tak faham lagi? Aku dah beritahu sejak tadi kan?” Bentak Ryzal geram. Memang dia peguam, tetapi dia memang lemah kalau melibatkan perasaan hati. Kenapa susah sangat Embun nak tangkap maksud yang cuba disampaikan?

“Kau ni kenapa… tiba- tiba je? Mana kau nak buang B kau tadi? Kau ingat aku pekak ke tak dengar kau cakap tadi?” Merah padam muka Embun. Sejak bila Ryzal ada menyimpan perasaan padanya? Rupanya dia tidak bertepuk sebelah tangan. Nak sahaja dia tersengih. Tetapi egonya masih tinggi.

“Hah?” Terkulat-kulat Ryzal. B? Baby?

“Aku bukan buat lawak!” Geram melihat Ryzal yang tiba-tiba ketawa besar.

Ryzal tarik sengih. Rupanya Embun cemburu! Patutlah muka cemberut sahaja selepas dia menjawab panggilan tadi. Kenapa dia boleh tidak sedar? Dia menggeleng. 

“Hmm… apa hubungan kau dengan Juna? Arjuna? Kenapa kau tidur rumah dia?” Soalan lain dilontar. Dia sudah faham kenapa Embun kata dia ada kekasih lain. Wajahnya kembali serius. Dia tidak faham hubungan Embun dan Arjuna? Tidak mungkin Embun boleh tidur sesuka hati di rumah lelaki!

"Kau kenal Juna?” soal Embun nampak terkejut. Dia toleh melihat Arjuna yang sudah melangkah keluar dari rumah.

“Ryzal? Kenapa?” Serak suara Arjuna. Muka Arjuna mamai. Nampak sangat baru bangun tidur.

Ryzal garu kepala yang dirasakan berserabut.

“Kenapa?” soal Arjuna pula pada Embun. Dia dengan selamba meletak tangannya di atas bahu Embun. Seperti biasa kepala adiknya dicium perlahan sebelum memandang wajah Ryzal yang terbuntang matanya. Terkejut beruk!

“Kau ni kenapa Ryzal? Sejak bila kau kenal Embun?”

Ryzal pejam mata. Sesak! Dia tak pernah tahu Embun sudah ada kekasih. Tidak mungkin nak mengaku dia ni kekasih separuh masa Embun. Nanti biru matanya dibelasah bekas juara silat di hadapannya ini. 

“Dia ni Encik Panda,” beritahu Embun perlahan.

Arjuna terlopong. Encik Panda? Dia pandang Ryzal dari atas sampai bawah beberapa kali. Memang cermin mata Ryzal bulat. Memang Ryzal selalu pakai baju putih dan seluar hitam. Cuma perut Ryzal tidak boroi. Ryzal sangat menjaga pemakanan.

“Siapa Encik Panda?” Pelik Ryzal mendengar nama itu.

“Abang?”

Demi mendengar suara halus itu, ketiga-tiga mereka berpaling.

“B!” Terlupa Ryzal kewujudan adiknya yang sejak tadi sudah menunggu dia.

“Adik kau ke Ryzal? Aku dah perasan kereta dia sejak tadi,” Tersengih Arjuna. Dia kenal Rania. Sudah beberapa kali mereka berjumpa bila Rania pulang ke Malaysia.

“Adik?” Embun pandang Arjuna. Ini ke Rania? Dia memang tak pernah berjumpa Rania. Dia hanya tahu nama sahaja. Dia tidak pernah tahu Ryzal dengan panggilan baby. Alamak, dia sudah salah faham!

Ryzal mengangguk sambil melirik pandang pada Embun. 

“Abang kenal Ryzal?” soal Embun, penuh tanda tanya. Dia jadi malu apabila memikirkan dia sedih tanpa sebab. Kenapa pula dia boleh tidak tahu panggilan Ryzal untuk adik tunggalnya itu. 

“Ryzal ni teman serumah abang,” beritahu Arjuna. 

Embun terlopong. Dia tidak tahu kerana selama ini Arjuna memang tidak pernah memperkenalkan teman serumahnya. 

“Aku tak tahu kau ada rumah hari ni. Selalu hujung minggu kau balik rumah family kau. Aku nak buat kejutan pada mama aku. Adik aku baru sampai tengah hari tadi. Aku ambil dia kat airport. Suruh dia datang sendiri rumah ni naik kereta sewa. Sebab aku ingat nak suruh dia tidur dengan aku je malam ni. Tak sangka pula kau ada sini. Siap bawa awek lagi….” Terus Ryzal menjeling pada Embun yang terpinga-pinga.

“Awek?”

Arjuna pandang Embun.

“Kau ingat Embun ni awek aku?” soal Arjuna kurang pasti dengan sindiran Ryzal tadi. Dia masih lagi tidak mempunyai kekasih. Siapa pula awek dia?

“Kalau bukan awek siapa lagi? Isteri?” bentak Ryzal, geram. 

Arjuna dan Embun berpandangan sebelum mereka sama-sama ketawa. Ryzal pandang Rania yang sudah angkat bahu tanda tidak faham. 

“Kau ingat tak aku pernah beritahu kau… aku ada adik kembar?”

Ryzal mengangguk sebelum dia menoleh pada Embun. Embun pun ada kembar! Tetapi selama ini dia sangka, kembar Embun adalah perempuan. Tetapi kenapa muka Ryzal dan Embun langsung tak sama?

“Kami bukan kembar seiras. Nama pun abi dan ibu aku letak sangat berbeza. Kau tahu kan, nama penuh aku Arjuna Harraz bin Haji Hazruddin.”

“Nama kau, Embun Imanisa binti Hazruddin....” sampuk Ryzal dan terus terlopong. Dia memang tidak pernah mengenali keluarga Arjuna walaupun mereka teman serumah. 

“Betul! Umur kami 25 tahun, dan aku tua 30 minit dari adik aku ni. Embun bukan awek atau isteri aku. Dia nyawa aku.” 

Ryzal tersengih. Dia memang betul-betul malu. 

“Aku tak pelik kau pun salah sangka Embun ni awek aku….” Arjuna juga tersengih. 

Embun sudah melangkah masuk. 

“Embun!” jerit Ryzal, dan laju Ryzal mengekor dari belakang. Dia ikut melangkah masuk ke dalam rumah.

“Jom masuk sekali. Nanti kena tangkap basah pula depa tu,” ajak Arjuna yang sudah garu kepala. 

Rania tersenyum dan mengangguk. Selama ini nama Embun selalu meniti pada bibir abangnya, dan akhir- akhir ini… mamanya juga ada bercerita tentang Embun. Kecil juga rupanya dunia ini, dan rupa-rupanya Embun adalah adik kembar Arjuna. 

“Kenapa ikut?” Merah padam wajah Embun. Dia sendiri tidak pasti kenapa dia mesti marah.

“Ni rumah sewa aku. Selama ni aku tak pernah tahu kau dan Juna tu kembar.”

“Kau memang takkan tahu. Selama ni mana kau kisah apa-apa. Sampaikan hal housemate sendiri kau tak tahu!” Bentak Embun, geram.

Ryzal garu kepala. Kenapa Embun marah?

“Aku benci kau!” 

“Adik. Kenapa ni?” Arjuna sakit kepala. Tidak faham dengan telatah Embun. 

“Adik benci dia!”



***



ARJUNA HARRAZ tarik selimut separas dada. Sejuk. Matanya tidak lepas melihat Embun yang sudah berselimut di atas katil. Dia pula di atas sofa panjang yang memang sudah ada dalam biliknya. Bukan tidak mahu berkongsi katil dengan adiknya, cuma katilnya tidak besar. Hanya saiz single.

“Adik?” bisik Arjuna. Dia pasti Embun masih tidak tidur. Hampir setengah jam Ryzal dan Embun bertekak. Tetapi Embun yang lebih banyak bercakap, meluahkan rasa yang berbuku. Dia dan Rania terkulat-kulat tidak faham. Kemudian, Embun melangkah masuk ke dalam biliknya. Ryzal pula mengajak Rania bersamanya.

“Adik dah tidur.”

Arjuna tarik sengih. Perlahan-lahan dia bangun dari pembaringan menuju ke katilnya. Dia tarik selimut yang membaluti tubuh Embun dan menyelusup masuk. Dia duduk berlunjur. Rambut ikal Embun dimainkan dengan jari. Rambutnya juga ikal. Cuma rambutnya hanya separas bahu. Rambut Embun pula panjang mengurai. Sejak kecil lagi abi dan ibu memang melarang Embun menggunting rambut.

“Jangan kacau adik tidur!”

“Kenapa adik marah sangat kat Ryzal tadi?”

Embun buka mata. Geram kerana Arjuna tidak faham bahasa. Katil dirasakan semakin sempit apabila Arjuna juga menyibuk untuk duduk di atas katil yang sama. Perlahan-lahan dia bangun. Dia peluk bantal, kepala disandarkan pada bahu abangnya.

“Abang tahu tak persamaan jatuh cinta dan jatuh pokok?” soal Embun pula.

Arjuna angkat bahu.

“Kalau jatuh pokok. Sakit. Kalau jatuh cinta… best!” Tersengih Arjuna.

“Kalau jatuh pokok… dan jatuh pada tempat yang salah, sakit badan-badan. Kalau jatuh cinta… dan jatuh pada hati yang salah, sakit hati nanti. Itu persamaannya. Dua-dua akan bawa kesakitan.”

“Tak! Kalau jatuh pokok… ada orang sambut, tak sakit kan? Kalau jatuh cinta, dan bila cinta disambut oleh orang yang betul… memang tak sakit juga kan?” soal Arjuna kembali.

“Tapi adik dah puas dah jatuh di tempat yang salah. Penat.”

Arjuna tarik nafas. Dia tahu semua sejarah silam Embun. Semuanya diceritakan oleh Embun. Memang Embun sudah banyak kali kecewa disebabkan cinta.

“Mencintai orang yang cintakan kita lebih baik dari kita mencintai orang yang mencintai kita.”

“Hah?” Berkerut dahi Embun. Pening dengan kata-kata Arjuna.

“Lebih baik adik sayang orang yang sayangkan adik….”

“Adik tak sayang dia!”

“Sayang tu hanya kata-kata. Hati adik?”

Embun tarik nafas. Dia sendiri tak tahu kata hati dia.

“Abang kenal adik sejak dalam perut ibu. Dulu adik pernah cakap yang adik suka pada senior adik yang suka ejek nama adik tu… dia kan? Your first crush?”

Embun ketap bibir. Mukanya terasa hangat.

“Pergi jumpa dia. Minta maaf. Adik tadi marah dia melampau sangat Abang kenal Ryzal. He do love you. Abang lelaki. Abang nampak muka kecewa dia bila mula-mula ingat… abang ni pakwe adik. Everyone was broken and everyone needed a second chance. He deserve you. ” Nasihat Arjuna perlahan.

***

RYZAL AKID menghela nafas. Dia duduk berlunjur di atas sofa. Matanya merenung jauh melihat kegelapan malam melalui tingkap biliknya. Hatinya runsing. Kata-kata Embun tadi seakan-akan menghantuinya.

“Kau tak pernah fikir perasaan aku!”

“Kau suka suruh aku buat macam-macam. Tapi apa kau buat untuk aku? Langsung tak ada. Kau hanya tahu suruh!”

“Kau tak pernah ambil tahu hal aku. Even aku demam pun… kau langsung tak ambil tahu.”

“Kau hanya tahu fikir pasal diri kau. Kepentingan kau. Aku? Pernah kau ambil peduli? Aku hidup, aku mati... kau langsung tak kisah. Ini kau kata kau sayang aku? Penipu!”

Ryzal tarik nafas. Dia pejam mata.

“Abang?” Rania terkedu. Pertama kali melihat abangnya menangis. Mata Ryzal merah! Pipi Ryzal basah.

“Tak tidur lagi B?” Pantas menyeka air mata dari terus mengalir. Dia rasa lemah.

“Abang okay?”

Ryzal tarik nafas. Perlahan-lahan mengangguk.

“B dengar semua yang Kak Embun cakap tadi. Dia tengah marah tadi. Sebab tu dia cakap bukan-bukan. B kenal abang. Abang bukan macam tu.”

Ryzal tersenyum. Lidahnya kelu untuk menjawab.

“Sejak bila abang suka Kak Embun?”

“Hah?” Terkejut dengan soalan dari Rania. Selama ini dia memang tidak pernah bercerita hal peribadinya pada Rania. Jurang umur mereka terlalu jauh. Dia selalu merasakan Rania terlalu kecil untuk memahami.

“B dah 20 tahun. Mama kata abang kenal Kak Embun sejak zaman belajar dulu kan?”

Ryzal mengangguk perlahan.

“Masa tu abang dah tahun akhir. Embun baru masuk belajar. Abang jadi fasi untuk group Embun. Nampak macam sangat drama cerita abang ni… tapi abang pun tak tahu kenapa, hati abang tertarik tengok Embun. Dia kelam kabut. Dia pemarah. Dia nampak pendiam, tapi bila dah start bercakap… dah gaya mak nenek. Sebab tu abang gelar dia nenek… kebetulan abang dapat tahu nama pertama dia, Embun. Lepas habis orientasi, abang tak jumpa dia dah. Abang pula ada praktikal masa tahun akhir. Beberapa bulan lepas, tiba-tiba dia muncul balik.”

“Lepas tu?”

“Dia nampak macam benci abang. Sejak abang panggil dia Embun, semua kawan-kawan universiti dia panggil dia Embun. Hilang terus nama Imanisa. Mungkin sebab abang memang tak boleh lupakan Embun, abang tak pernah serius bila bercinta. Hati abang cepat bosan. Abang cari cuba cari ‘Embun’ dalam diri orang lain. Tapi abang tak jumpa.”

Rania tersenyum.

“Memang cerita abang ni macam drama.”

“Abang teruk sangat ke B? Walaupun sebagai kawan dia?”

Rania angkat bahu.

“Selama B kenal abang… abang memang lelaki yang paling tak pandai tunjuk perasaan. Walaupun abang tak pernah cakap abang nampak B.. sayang mama, tapi kami tahu abang saya kami kan? Perasaan tak payah cakap. Hati kita boleh faham. She do love you,” ujar Rania pula.

Ryzal menggeleng. 

“Dia benci abang. Dah banyak kali dia cakap tadi….”

“Itu luahan hati Kak Embun je abang. Benci tandanya sayang. Abang jumpa Kak Embun, minta maaf. You need her. She need you.”

“Tapi abang nampak sangat teruk B.”

“Berubah. Kalau Kak Embun boleh berubah untuk terima abang dulu… abang juga boleh berubah untuk Kak Embun terima abang. Abang tak perlu jadi orang lain. Just be yourself. Dia benci perbuatan abang, bukan pembuatnya. Sama seperti mama cakap, hate the crime, not criminals. Mungkin abang ni teruk. Tak reti jaga perasaan kak Embun. Berubah. Everything will change.”

“Tapi dia akan terima abang ke?”

“She love you, even you are bad. B nampak Kak Embun sayang abang… sebab tu dia marah sangat bila abang nampak macam main-mainkan perasaan dia. Out of sudden, you said you love her. Kalau jadi B pun… B marah juga pada abang.”

“Betul?”

Rania mengangguk. 

“Sejak bila adik abang ni dah dewasa?”

Rania tersenyum.

“Jom jumpa Kak Embun. B tahu dia mesti tak tidur lagi. B teman.” Tangan Ryzal ditarik.


***

NUR RANIA tarik nafas. Bulat matanya. Terkejut apabila dia memulas tombol pintu bilik abangnya, terjengul wajah Arjuna yang juga jelas nampak terkejut.

“Rania nak pergi mana?” soal Arjuna selepas hilang rasa terkejut. 

“Abang Juna buat apa?”

Arjuna tersengih. Dia garu kepala. Segan dan terkejut. Hampir sepuluh minit dia dan Embun berdiri tegak di hadapan pintu bilik Ryzal. Puas dia memujuk Embun supaya mengetuk pintu, tetapi Embun pula malu. Bila dia mahu mengetuk, tiba-tiba pintu terbuka. Terkejut beruk dia!

“Embun?”

Arjuna tarik tangan adiknya supaya berhadapan dengan Ryzal. Rania pula sudah melangkah keluar dari bilik. Dia memberi ruang kepada kedua-dua mereka untuk berbicara di hadapan mereka. 

“Sorry tau! Sebagai abang pada Embun, memang abang takkan biarkan korang bercakap berdua je. Bahaya! Tapi jangan risau… mata abang tengok, telinga abang buat pekak. Kan Rania?”

Rania mengangguk laju. Tersengih pada Arjuna.

“Hmm.…” Ryzal garu kepala. Kelu.

Embun pandang jari kaki. Dia juga kelu. Tidak tahu nak cakap apa.

“Memang tak nak cakap ke?” soal Arjuna perlahan apabila dia sudah mula bosan menunggu Ryzal dan Embun bersuara. Macam kedua-dua bercakap bahasa hati sahaja, dan mata memainkan peranan. 

“Kalau tak nak cakap… baik kita tidur. Esok nak bangun sahur lagi,” sampuk Rania pula. Dia sudah naik geli hati melihat Ryzal dan Embun yang terkulat-kulat di hadapan mereka.

“Hmm…” Embun mendongak. Dia betulkan tudung yang terasa senget. Dia hanya menyarung tudung, tanpa sempat membelek penampilannya. Dia rasa berserabut.

Ryzal tarik nafas. Dia cuba kumpul kekuatan.

“Aku minta maaf. Marah kau tadi,” ucap Embun perlahan.

“Okay. Takpe.”

“Itu je?” Rania pula yang tidak puas hati. Ish, abang aku ni! Nak kena ajar ke?

“Selama ni memang aku suka kau. Aku tak tahu kau suka aku juga. Aku anggap kau kawan. Sebenarnya walaupun kau jarang ambil peduli hal aku, tapi bila aku perlukan kawan, kau sentiasa ada dengan aku. Aku nak cari kawan baik. Aku dah penat jadi pemadam." 

Ryzal pandang muka Rania dan Arjuna sebelum kembali menatap wajah Embun yang merah padam. Panas ke? 

“Mencintai orang yang cintakan kita tu lumrah. Tapi apabila orang yang kita cintakan kita, mencintai kita juga… itu anugerah. Aku memang selama ni tak reti jaga perasaan kau. Bukan aku tak kisah, cuma sejak dulu lagi ego aku tinggi. Papa aku meninggal masa aku kecil, aku tak ada role model nak ajar aku.. Mama aku pun tak pernah tunjuk dia sayang aku, tak pernah cakap dia sayang aku... tapi aku tahu dia sayang aku.” 

“Okay. Jom tidur!” Ajak Embun kalut. Mukanya bertambah panas. Telinga dia dapat menangkap tawa kecil Arjuna dan Rania. Dia malu! 

“Jap!”

“Kenapa?” Berkerut dahi Embun apabila Ryzal menarik hujung baju kemeja abangnya yang dijadikan baju tidur. Memang dia tahu penampilan dia di hadapan Ryzal sangat berserabut. Pakai baju kemeja, dan seluar track Arjuna. Semua t-shirt Arjuna masih tidak berbasuh. Memang Arjuna pemalas kalau bab membasuh. Semuanya hantar dobi seminggu sekali.

“Aku nak ajak kau… hmm….” Sebelah tangan masih kejap memegang hujung baju kemeja Arjuna. Sebelah tangan lagi sibuk menggaru kepala yang langsung tidak gatal.

“Kau ni banyak kutu ke?” Dari tadi aku tengok menggaru je!” Bentak Embun geram. Tadi elok sahaja cakap tidak berhenti, sekarang tiba-tiba mati kata? Itu yang kadang-kadang dia geram dengan Ryzal. Nama sahaja peguam, tetapi apabila bercakap selalu lupa ayat yang nak cakap apabila kalut. Nasib baik tidak terbawa perangai itu di dalam mahkamah. 

Rania pandang Arjuna. Mata kedua-duanya sudah bulat sebelum tawa mereka bergabung kuat.

“Bukanlah! Aku nak ajak kau kahwin. Tapi aku lupa ayat romantik sikit. Kau ni tak sabar betullah,” balas Ryzal, geram.

Arjuna pegang bahu Ryzal. Mukanya merah padam. Ketawanya semakin kuat.

Embun dah ternganga sebelum segera melangkah masuk dalam bilik Arjuna.

“Eh, dia reject aku ke?”

Arjuna menggeleng.

“Betul?” soal Ryzal tidak percaya.

Arjuna mengangguk pula. 

“Jap Juna! Tadi kau cakap aku ni Encik Panda? Kenapa?”

“Itu kau tanya adik aku. Kalau nak cerita, nampaknya memang kita tak tidur... terus bersahur. Aku dah mengantuk sangat ni,” ucap Arjuna sengaja buat muka bosan. Memang sepanjang duduk serumah dengan Ryzal, dia perasaan kebanyakan baju kemeja atau t-shirt Arjuna berwarna putih. 

Ryzal mengeluh. Rasa macam tidak mahu tidur. Dia pandang lama pintu bilik Arjuna yang terbuka luas sebelum pandang wajah Arjuna yang tersengih, tetapi sudah buat muka mengantuk. Dia tahu Embun menyorok belakang pintu. Memang sudah macam drama swasta betul mereka malam-malam buta ni.

“Embun, jom kahwin!”

“Woi! Kalau kau nak ajak dia kahwin malam ni… aku pun tak bagi. Lepas raya kau hantar rombongan meminang. Jom tidur!” balas Arjuna. 

Rania sudah melangkah masuk dalam bilik Ryzal. Hatinya berbunga cerita. Tak sia-sia dia balik Malaysia. Dia sudah tidak sabar nak bercerita pada mamanya. Dua kejutan bakal dikongsi dengan mamanya nanti.

Ryzal tersengih. Dia peluk badan Arjuna kuat.

“Thank you Embun for wanting me..” ucap Ryzal perlahan.


Terima kasih sebab baca dan sudi komen. Saya gembira ^^


7 comments:

  1. gahahhaha...best ada sambungan lagi tak?

    ReplyDelete
  2. nak sambungan lagi..:D (senyum sambil kelip2 mata) teringin nk baca ending bila diorang dah kahwin.. mesti lg comel...

    ReplyDelete
  3. kena sambung lagi ni.... memang bestttt... x puas bila Embun x jawab lagi.... macam terawang-awangan bila baca cerita ni...

    ReplyDelete
  4. Bez... sambungan nye plessss..hihi

    ReplyDelete
  5. Sambung2 please .. T^T

    ReplyDelete
  6. best2. Thirah suka baca cerpen orang. tapi, tak suka bila baca erpen sendiri.. ehehe

    ReplyDelete